Mohon tunggu...
Afsal Muhammad
Afsal Muhammad Mohon Tunggu... Penulis - Penulis, Jurnalis, Web Developer

Tukang baca, tukang nulis.

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

5 Hal Penting yang Harus Diperhatikan Saat Menulis Cerpen

18 November 2022   17:36 Diperbarui: 18 November 2022   17:45 422
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hobi. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

Menulis cerita pendek atau cerpen bisa digunakan untuk bereksperimen dengan suatu ide, memberi Anda istirahat dari menulis karya yang lebih panjang, atau sekadar melatih kerajinan Anda. Tetapi yang benar-benar membedakan cerita pendek adalah bahwa cerita pendek bisa lebih terfokus daripada jenis tulisan lainnya-dan karena itu lebih mudah untuk ditulis! Dalam postingan ini, kita akan melihat beberapa hal yang harus diperhatikan untuk menulis cerpen yang menarik.

Karakter

Karakter adalah elemen terpenting dalam sebuah cerita pendek. Karakter Anda harus menarik dan kompleks, sehingga pembaca dapat berhubungan dengan mereka. Mereka juga harus memiliki kekurangan dan tujuan untuk berada dalam cerita Anda, bahkan jika tujuan itu hanya untuk menggerakkan plot.

Jika Anda kesulitan dengan cara menulis cerita pendek yang menarik, cobalah menggunakan kiat-kiat ini:

  • Buatlah karakter Anda aktif, bukan pasif. Karakter yang pasif itu membosankan, dan sulit bagi pembaca untuk peduli pada mereka. Sebaliknya, buatlah karakter Anda melakukan sesuatu-bahkan jika itu adalah hal-hal kecil seperti berjalan-jalan di taman atau membuat roti panggang untuk sarapan. Orang cenderung lebih menarik ketika mereka bertindak, bukan hanya duduk-duduk saja.
  • Buatlah perjuangan karakter yang intens. Mungkin sulit untuk menciptakan ketegangan dalam cerita pendek, tetapi Anda perlu sesuatu yang dipertaruhkan jika karakter Anda akan peduli tentang apa yang terjadi selanjutnya. Mungkin mereka berusaha untuk tidak dikeluarkan dari sekolah atau dipecat dari pekerjaan mereka, atau mungkin mereka berjuang untuk hidup mereka melawan penjahat jahat.
  • Buatlah karakter Anda menginginkan sesuatu. Karakter Anda harus memiliki tujuan dan motivasi, meskipun mereka bukan orang yang paling menarik di dunia. Jika Anda bisa membuat mereka menginginkan sesuatu, maka akan lebih mudah untuk membuat pembaca peduli tentang apa yang terjadi selanjutnya.
  • Jaga agar segala sesuatunya tetap bergerak. Cerita pendek terbaik menjaga kecepatannya tetap ketat dan tidak membiarkan apa pun terhambat oleh detail yang tidak perlu atau deskripsi panjang tentang pemandangan atau hal-hal lain yang tidak relevan dengan alur cerita meskipun mereka dapat digunakan dengan hemat sebagai tanda baca.

Plot

Plot adalah urutan peristiwa dalam sebuah cerita. Ini adalah tulang punggung cerita Anda, dan memberikan pembaca Anda peta jalan untuk perjalanan mereka melalui halaman-halamannya.

Untuk membuat cerita pendek yang menarik, Anda harus memastikan bahwa plot Anda memiliki beberapa liku-liku - tetapi tidak terlalu banyak. Aturan praktis yang baik adalah memastikan setiap titik plot muncul setidaknya sekali setiap 20 halaman meskipun hal ini dapat bervariasi berdasarkan seberapa panjang atau pendek naskah Anda.

Jika Anda merasa kesulitan dengan apa yang terjadi selanjutnya dalam alur cerita Anda, luangkan waktu sejenak dari menulis dan cobalah melakukan sesuatu yang sama sekali tidak berhubungan. Ini akan membantu menjernihkan hambatan mental yang mungkin menghambat kemajuan naskah Anda.

Sudut Pandang

Saat Anda mulai menulis cerpen, penting untuk memilih sudut pandang Anda. Jenis sudut pandang yang Anda pilih harus sesuai dengan nada dan tema cerita Anda.

Sudut pandang orang pertama: Dalam sudut pandang orang pertama, narator atau karakter utama menceritakan kisahnya sendiri melalui pikiran atau persepsinya. Jenis narasi ini dapat dilihat dalam banyak gaya penulisan otobiografi seperti jurnal dan surat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun