Mohon tunggu...
Adolf Izaak
Adolf Izaak Mohon Tunggu... Karyawan swasta -

Orang kantoran tinggal di jakarta yang suka moto, traveling, di negeri tercinta Indonesia. bercita-cita ingin menjadi travel writer, travel photographer, khusus Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Hutan Pinus Pengger Yogyakarta, Sang "Pencuri" Perhatian

7 Mei 2017   22:59 Diperbarui: 7 Mei 2017   23:18 3114 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hutan Pinus Pengger Yogyakarta, Sang "Pencuri" Perhatian
Dokumen pribadi. Suasana asri dan alami hutan Pinus Pengger

Salah satu selera traveling saya adalah “back to dusun”. Traveling yang bertujuan menikmati suasana desa yang masih alami dan asri. Jauh dari hinggar binggar kota terlebih macam Jakarta. Menikmati dusun yang sederhana dan memberikan kenyamanan. Mungkin karena karena melewati masa kecil di desa. Jadilah traveling yang membawa ke alam nostalgia menjadi lebih bersemangat, bergairah, ketimbang menikmati gemerlap kota-kota besar. Ya faktor selera saja.

Traveling kali ini di Yogyakarta mengobati rasa kangen suasana dusun. Hanya saja kali ini bukan suasana desa yang aku jumpai. Sebuah spot alam yang masih alami.

Tujuan awal adalah hutan Pinus Mangunan. Sudah semakin terkenal. Terbukti hari Minggu pagi itu terlihat ramai. Puas foto-foto, pasangan ku kasak-kusuk mencari informasi ada spot apa lagi yang dekat Mangunan. Mendapat informasi salah satunya adalah Hutan Pinus Pengger.

Dokumen pribadi. Selamat datang di hutan Pinus Pengger
Dokumen pribadi. Selamat datang di hutan Pinus Pengger
Wah baru dengar ya. Dimana tuch? Ternyata berjarak Cuma 15 menit dengan kendaraan pribadi dari Mangunan. Oke. Tanpa ragu segera kami kesana. Sebelumnya kami mampir ke Puncak Becici.

Secara administratif termasuk Dusun Sendangsari, Desa Terong, Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Berjarak kurang lebih 25 kilometer dari kota Yogyakarta. Jika menggunakan mobil pribadi butuh sekitar 1 jam tiba di lokasi. Aman jika menggunakan motor sejauh tidak hujan. Jalan beraspal mulus.

Kenapa ke sini?

Setiap traveler pasti punya selera dan pilihan memilih, menentukan, spot wisata yang diminati. Khusus di Hutan Pinus Pengger lebih cocok untuk mereka yang menyukai alam. Buang dulu bayangan hutan yang ngeri, angker, banyak penampakan. Di sini tidak begitu. Justru kita akan dimanjakan suasana yang berbeda.

Dokumen Pribadi. Tangga Pohon salah satu spot selvie yang di tawarkan
Dokumen Pribadi. Tangga Pohon salah satu spot selvie yang di tawarkan
Pinus Pengger resminya di buka tanggal 7 April 2016. Termasuk “anak-anak” di banding spot wisata lain di Yogyakarta. Di kelola oleh warga lokal. Saat ini belum ada pungutan tiket masuk. Cukup membayar parkir mobil 10 ribu, motor 5 ribu saja. Sangat mungkin di kemudian hari akan di kenakan tarif masuk. Pun di berlakukan begitu rasanya tidak akan mahal.

Hutan yang masih alami, asri karena tertata rapi, seakan ingin mengucapkan selamat datang kepada setiap pengunjung. Tidak ada pemandu yang menemani kita selama berada di kawasan ini. Rasanya tidak perlu juga sich. Karena di jamin tidak akan tersesat selama sightseeing disini. Tapi jika butuh di temani, yang barangkali kita datang sendiri (solo traveler), pengelola setempat tidak menolak. Yang penting di kasih tips yang wajar saja.

Lebih ke dalam, kita akan merasakan suasana yang lebih teduh dan nyaman. Jauh dari hiruk pikuk. Bagi saya ini yang saya cari. Berada disini seakan ingin “balas dendam” dengan kesuntukan, kejemuan selama berada di belantara hutan beton Jakarta.

Dokumen Pribadi. Tangga Cinta. Spot romantis yang di sukai pasangan muda-mudi, lanjut usia
Dokumen Pribadi. Tangga Cinta. Spot romantis yang di sukai pasangan muda-mudi, lanjut usia
Sudah ada jalan kecil yang tertata sederhana. Meski menanjak di jamin ngga perlu ngos-ngos-an terutama yang sehari-hari kurang olah raga lebih banyak di belakang meja termasuk saya ini. Trekking kecil selama di kawasan ini sangat mengasyikkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Wisata Selengkapnya
Lihat Wisata Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan