Mohon tunggu...
Adica Wirawan
Adica Wirawan Mohon Tunggu... "Sleeping Shareholder"

Founder of Gerairasa | "Sleeping Shareholder" | Email: adicawirawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Cara Bertransaksi Saham "Tanpa Modal"

19 September 2019   09:01 Diperbarui: 20 September 2019   05:41 0 12 7 Mohon Tunggu...
Cara Bertransaksi Saham "Tanpa Modal"
pasar saham (sumber: https://ei.marketwatch.com/Multimedia)

Sebelum memulai pembahasan, saya perlu menyampaikan bahwa strategi investasi yang akan diterangkan berikut ini kurang begitu populer di kalangan investor saham.

Alasannya? Karena strategi ini mempunyai tingkat risiko yang sangat tinggi. Strategi ini lebih mirip "spekulasi" daripada investasi karena investor yang menerapkannya bisa memperoleh satu di antara dua hal: untung besar atau rugi besar!

Pada masa lalu, strategi ini pernah dipakai oleh Jesse Livermore. Dengan menggunakan strategi ini, spekulan terkenal dari Amerika Serikat itu berhasil memperoleh untung besar dalam situasi krisis. 

Saat banyak investor "gulung tikar" akibat pasar saham jatuh, ia justru sukses mendulang "cuan" sendirian.

Strategi ini dikenal dengan sebutan short sellingShort selling sebetulnya adalah fasilitas yang ditawarkan perusahaan sekuritas kepada investor.

Aturan main short selling sederhana. Investor diberi pinjaman saham untuk dijual pada harga tinggi dan dibeli kembali pada harga rendah. Keuntungan diperoleh dari selisih harga jual dan harga beli.

Untuk mempermudah pemahaman, saya akan memberi sebuah ilustrasi. Misal, pada minggu lalu, saya mendapat "tanda-tanda" bahwa harga saham emiten rokok akan jatuh karena pemerintah akan menaikkan cukai rokok sebesar 23% per 1 Januari 2020.

Saya kemudian menghubungi perusahaan sekuritas tempat saya biasa bertransaksi saham. Saya bermaksud menggunakan fasilitas short selling yang tersedia di perusahaan tersebut.

Lewat fasilitas tadi, saya ingin meminjam 1000 lot (100.000) saham HMSP (PT HM Sampoerna Tbk). Sebagai jaminan, saya menyetorkan sejumlah uang kepada perusahaan sekuritas dan bersedia membayar bunga pinjaman yang sudah ditentukan.

Setelah perusahaan sekuritas menyetujui pinjaman tersebut, saya memiliki 1000 lot saham HMSP. Pada hari jumat (13/9), saya menjual saham HMSP di harga 2800.

Dari penjualan tadi, saya memperoleh uang 280 juta rupiah (2.800 X 100.000 lembar saham). Namun, saya masih mempunyai utang 1000 lot saham HMSP kepada sekuritas. Utang tadi akan dilunasi ketika saya membeli saham HMSP di harga yang lebih rendah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x