Mohon tunggu...
Ade Irma Mulyati
Ade Irma Mulyati Mohon Tunggu... Saya Ade Irma Mulyati, guru di SDN Pakusarakan Kecamatan Ngamprah Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat

Mau berbagi itu indah karena menabur kebahagiaan, dengan ikhlas memberi semoga menginspirasi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Berhaji di Usia Muda Aman di Kantong Nyaman Dilakon

9 Oktober 2020   13:38 Diperbarui: 9 Oktober 2020   13:39 54 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berhaji di Usia Muda Aman di Kantong Nyaman Dilakon
img-20201009-wa0029-5f7fdfaed541df15ac3f24c2.jpg


Hai, generasi milenial tidak salah jika kalian merancang mimpi sedari dini untuk berhaji. Mumpung tenaga masih full prima, langkah mempersiapkan diri masih panjang pasti akan lebih optimal.

Sudah deh, jangan banyak pertimbangan. Kita tahu bahwa berhaji itu menjadi impian setiap orang. Tunggu apa lagi. Soalnya jika dinanti-nanti, tak terasa waktu terus berlari. Ditambah kesibukan, jangan sampai ketika sadar diri,  tahu- tahu usia sudah tidak muda lagi. Kan sayang kesempatan dan peluang yang dibuang percuma. 

Peluang besar untuk berhaji muda bagi generasi milenial sangat terbuka lebar. Apalagi di era komputasi dan digitalisasi, tidak lagi diribetkan urusan administrasi, semua dimudahkan. Tinggal punya niat kuat berhaji muda, inshaa alloh dimudahkan. 

Tunggu apa lagi?

Apalagi kenyataan kini, saking banyaknya peminat masyarakat Indonesia yang ingin berhaji, sampai-sampai calon jemaah harus menunggu kuota daftar tunggu hingga 20 tahun. 

Mau pertimbangan apalagi?

Untuk menguatkan keinginan berhaji muda, ada dua bekal yang perlu dipersiapkan yakni bekal secara lahiriah dan secara batiniah. 

Bekal secara lahiriah berkaitan dengan sisi finansial dan kesehatan.

Bekal finansial yang dipersiapkan berupa sejumlah dana untuk bekal yang berangkat dan yang ditinggalkan di tanah air. Walaupun masih muda, tetapi tetap harus dipikirkan untuk berhaji muda yang aman dikantong nyaman dilakon. Dengan masa tunggu 20 tahun bisa saja panggilan berhaji ditakdirkan ketika sudah berkeluarga. Nah dalam hal ini perlu perencanaan keuangan yang bisa dilakukan dengan cara menabung.

Jangan seperti emak usia sudah tidak muda lagi, menunggu kuota 2 dasawarsa. Hmm.. tenaga sudah mulai turun kekuatannya, tetapi niat tetap membara. Hanya selalu ada pertanyaan kenapa tidak dulu sewaktu muda menata finansial dengan menabung untuk berhaji mengunjungi baitullah. Oleh karena itu, tak salah jika kalian mulai pikirkan untuk berhaji muda. 

Kalian tinggal mencomot tiga lembar uang seratus ribuan setiap bulan. Uang tersebut kalian simpan di rekening Tabungan Haji Danamon Syariah. Setelah mencapai jumlah 25 juta, otomatis sudah memiliki jejak awal untuk mencatatkan diri masuk ke daftar tunggu calon kuota haji. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN