Muda Pilihan

Youth for Disability: Bahagia Bersama untuk Mereka yang Luar Biasa

21 Mei 2017   20:30 Diperbarui: 21 Mei 2017   20:52 971 2 1
Youth for Disability: Bahagia Bersama untuk Mereka yang Luar Biasa
Logo YFD

            Tak perlu diragukan, semua orang ingin kebahagiaan dalam hidupnya. Segala usaha yang dilakukan dalam hidup bertujuan untuk mendapat kebahagiaan. Entah ada yang mengorbankan sesuatu, merencanakan kehidupan atau melakukan begitu banyak usaha untuk membuat diri individu masing-masing merasakan kebahagiaan hidup. Apakah kebahagiaan itu begitu sulit untuk didapat sehingga hanya sedikit orang yang menemukan kebahagiaan sejati?.

      Padahal, bahagia itu sederhana jika kita mau berbagi kepada sesama. Ini yang aku alami saat bergabung dengan komunitas YFD (Youth For Disability).

      Komunitas ini dibentuk pada tanggal 09 Juli 2014 di Jakarta. Pada awalnya dikenal dengan nama Youth for Diffable (Different Abilities). Namun, awal tahun 2017, komunitas ini mulai berganti nama menjadi Youth for Disability. Pergantian nama ini disesuaikan dengan apa yang tertera pada CRPD (Convention on The Rights of Person with Disabilities) yang telah disahkan oleh Pemerintah serta menyesuaikan dengan pasal 1 UU No. 8 Tahun 2016 tentang penyandang disabilitas, “Penyandang Disabilitas adalah setiap orang yang mengalami keterbatasan fisik, intelektual, mental, dan/atau sensorik dalam jangka waktu lama…”. Pergantian nama ini juga dipandang karena penyandang disabilitas yang memiliki kondisi fisik terbatas selalu punya semangat mencapai kebahagiaan tanpa batas.

      Kontribusi dalam YFD pun diikuti juga oleh para pemuda non disabilitas yang berusia antara 18-30 tahun. Kontribusi ini diwujudkan dalam bentuk kegiatan-kegiatan yang dapat memberikan manfaat bagi masyarakat disabilitas secara komprehensif dan membangun awareness bagi masyarakat non-disabiliitas secara masif.

      Jumlah generasi milenial yang begitu besar di Indonesia dan memiliki peran penting sebagai pemangku kebijakan ke depan menjadi pertimbangan YFD melibatkan generasi muda. Seluruh pemuda yang terlibat dalam YFD akan menjadi subject of change dalam menciptakan masyarakat yang inklusif dan ramah terhadap sekitar, khususnya penyandang disabilitas yang dimulai dari saat ini hingga masa yang akan datang.

      Jika diibaratkan sebuah alat, maka YFD menjadi sebuah corong atau pipa penghubung antara dua dimensi kehidupan disabilitas dan non-disabilitas. Para pemuda yang terlibat didalamnya saling mengembangkan jiwa kepemimpinan, integritas, berwawasan luas, open minded, dan memiliki mind set serta mental inklusif (setara). Sudah 210 jiwa muda yang ikut untuk berbagi bahagia bersama sebagai standing position YFD untuk terus bergerak.

Kelas Berbagi Cahaya di Kota Tua
Kelas Berbagi Cahaya di Kota Tua
     Seperti yang Kompasianer ketahui, masyarakat disabilitas memiliki keterbatasan akses dari segi pendidikan, hak untuk bekerja, dan lain sebagainya. YFD hadir sebagai langkah bahagia untuk menggerakan isu masyarakat disabilitas, baik itu Disabilitas Tuli, Tuna Netra, Tuna Daksa, Tuna Grahita, dan lainnya yang bisa terjangkau dari kota-kota besar hingga dapat menjangkau ke pelosok daerah di Indonesia. Untuk itu, YFD memulai kegiatan-kegiatan yang bisa diikuti, seperti Kelas Bahasa Isyarat, Kelas Bahasa Indonesia untuk penyandang disabilitas, Kelas Berbagi Cahaya untuk anak-anak berkebutuhan khusus dari keluarga yang tidak mampu, Gerakan Mari Berbagi (GMB), dan Kegiatan Share to Care.

     Melalui kegiatan-kegiatan tersebut, kita bisa membuat sebuah karya, interaksi, dan berbagi rasa bahagia bersama sesama. Lebih dari itu, aku juga telah mendapat pembelajaran baru tentang makna kehidupan yang tak pernah aku dapatkan pada pendidikan formal.

      Keterbatasan tidak pernah menghalangi para penyandang disabilitas untuk menggapai cita-cita. Mereka tetap mempunyai mimpi. Mereka mau berbagi untuk membuat sesuatu yang berguna.

      Mereka memang berbeda dari yang lain, tetapi mereka mau menunjukkan bahwa mereka juga bisa berkarya. Mereka mau menunjukkan kepada banyak orang tentang kelebihan bakat maupun talenta yang sudah diberikan oleh Tuhan kepada mereka.

      Mereka bisa merealisasikan mimpinya. Kita harus dukung realisasi mimpi mereka.

      Sudah banyak buktinya bahwa para penyandang disabilitas berkebutuhan khusus bisa memiliki prestasi yang tinggi. Mereka bisa menjadi bagian dari generasi cerdas, bermartabat, berkepribadian unggul, dan berkarakter. Mereka tidak ingin terbelenggu dalam keterbatasan fisik yang ada.

      Sudah bukan waktunya penyandang disabilitas terkucilkan dalam masyarakat. Lokalisasi bagi mereka di tempat tertentu seperti panti sosial untuk menjaga ketentraman bukan lagi solusi pasti yang bisa mewujudkan mimpi. Mereka harus muncul di tengah publik.

      Para penyandang disabilitas tidak pernah meminta belas kasihan. Mereka hanya ingin harkat martabatnya bisa diangkat. Mereka hanya menghendaki agar dapat bergerak di dalam lingkungannya dengan tingkat kenyamanan, kemudahan dan keselamatan yang sama dengan warga masyarakat lainnya, memperoleh kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam kehidupan normal, dan dapat mandiri dalam batas-batas kemampuannya.

      Kehidupan para penyandang disabilitas tidaklah mudah. Kepedulian menjadi kunci utama untuk bersama mereka menjadi bahagia. Jangan sampai mimpi mereka jadi jalan buntu. Semua bisa terwujud asal kita mau bersinergi.

      Advokasi terhadap disabilitas juga akan dilakukan YFD diberbagai media online untuk memperkuat pergerakan komunitas. Gerakan advokasi ini perlu dilakukan kepada semua pihak dengan tujuan agar penyandang difabel mendapat perhatian, diakomodir kebutuhannya didalam sistem kemasyarakatan dan mendapat prioritas layanan diberbagai fasilitas publik. Inilah yang dapat YFD lakukan sebagai ungkapan syukur dan juga sebagai ungkapan sayang kepada sesama. Dengan harapan mereka bisa menjadi manusia yang eksistensinya dan perannya diakui serta dihormati oleh orang lain.

      Kita harus menciptakan interaksi sosial yang menimbulkan proses sosial bersifat asosiatif. Suasana kerukunan untuk saling melengkapi satu sama lain menjadi kehidupan harmonis antar individu yang memiliki kekurangan satu sama lain namun memiliki kelebihan hasrat kekeluargaan erat. 

DokPri
DokPri
      Setelah bergabung dengan YFD, aku paham bahwa aku berada diantara sosok-sosok hebat yang banyak memberikan inspirasi untuk hidup mandiri dalam kehidupan bermasyarakat. Sudah saatnya kita membentuk lingkungan yang aksesibel demi persamaan kesempatan bagi penyandang disabilitas. Dalam kehidupan ini kita tidak dapat selalu melakukan hal yang besar. Tetapi kita dapat melakukan banyak hal kecil dengan cinta yang besar. Semoga kita termotivasi untuk menyempurnakan kebaikan hingga mendapat kebahagiaan sejati.

     Kehadiran YFD mampu memberi manfaat signifikan dan menjadi pusat untuk menggerakan para Pemuda Disabilitas dan Non-Disabilitas yang ingin bergerak bersama untuk kepentingan aksesibilitas itu sendiri, sehingga mampu membentuk lingkungan inklusif secara komprehensif di masa kini maupun masa yang akan datang. Karena setiap pemuda pasti bisa melakukannya “Together without Border!”.

Peserta terpilih untuk masuk kelas bahasa isyarat
Peserta terpilih untuk masuk kelas bahasa isyarat
   Youth For Disability tidak hanya bersifat ekslusif pada kelompok tertentu saja. Organisasi ini siap bergerak secara inklusif dengan kegiatan yang efektif. Alangkah baiknya jika Kompasianer ingin melihat dan berbagi kebahagiaan bisa mengunjungi media sosial :

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2