Mohon tunggu...
Abiwodo SE MM
Abiwodo SE MM Mohon Tunggu... Bankir - Professional Bankers, Student at UI

Bankers yang selalu fokus terhadap "goal-oriented with an eye for detail, a passion for designing and improving creative processes and expertise in corporate relations" Saat ini sedang menempuh pendidikan S3 di UI.

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Resesi Global, The Fed, dan Ketahanan Perbankan Kita

23 September 2022   11:01 Diperbarui: 23 September 2022   11:26 67 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Setelah Bank Dunia atau World Bank mewanti-wanti terjadinya resesi global pada 2023, dini hari 22 September 2022 Bank Sentral AS atau The Federal Reserve System (The Fed) pun menaikkan suku bunga acuan yang cenderung kontraktif. Sepertinya potensi krisis keuangan dunia semakin serius, ya?

Pada tulisan sebelumnya kita sudah membahas soal penaikan suku bunga acuan sebagai langkah melawan inflasi. Nah, kali ini The Fed menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin (bps) hingga kisaran 3% - 3,25%, angka ini adalah tertinggi sejak 2008.

Sebagai informasi, penaikan suku bunga acuan oleh The Fed ini adalah kali kelima sepanjang 2022, untuk meredam ganasnya inflasi yang faktanya mendekati level tertinggi sejak awal 1980-an.

Inflasi memang harus ditekan. Tapi, kebijakan normalisasi moneter Amerika Serikat oleh The Fed ini juga patut diwaspadai, lho. Kenaikan suku bunga acuan The Fed kali ini -- dan akan terus dilakukan secara bertahap -- bisa menyebabkan capital outflow yang dramatis pada negara-negara berkembang.

Saat bunga terkerek naik, tentu banyak negara yang akan kesulitan dalam pembiayaan atau pengelolaan utangnya. Bahkan International Monetary Fund (IMF) memperkirakan 60 negara akan menghadapi kesulitan ini, dan bisa berdampak pada kejatuhan ekonomi.

AS, Eropa dan Tiongkok sudah menjerit. Lantas, bagaimana daya tahan RI menghadapi ancaman resesi global?

Patut disyukuri, perekonomian Indonesia saat ini masih cukup baik, neraca perdagangan masih surplus dan cadangan devisa relatif stabil. Tapi risiko capital outflow dan perlambatan ekonomi akibat naiknya suku bunga acuan The Fed yang hawkish ini wajib diwaspadai.

Memang saat ini, di Indonesia, mobilitas dan pergerakan orang maupun barang tampak masih normal. Berdasarkan data perbankan, kredit modal kerja di bank naik di kuartal kedua tahun ini, sejalan dengan pergerakan konsumsi. Begitu pula kredit investasi.

Ya, saya sepakat dengan sejumlah pengamat yang mengatakan, basis konsumsi ini masih cukup besar dan terjaga lantaran besarnya jumlah masyarakat kelas menengah di Indonesia. Tapi harus diakui, belanja rumah tangga masyarakat saat ini ikut terkerek kenaikan inflasi. Dampak inflasi ini sangat terasa di kelompok masyarakat menengah ke bawah.

Sebab itulah pemerintah menggelontorkan bermacam bantuan sosial (BLT, BSU) sebagai 'pelampung', agar tidak terlalu mempengaruhi indikator sosial ekonomi. Ya, mau tidak mau pendapatan masyarakat harus ikut naik agar daya beli tetap terjaga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan