Mohon tunggu...
Lukmanul Hakim
Lukmanul Hakim Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Menulis untuk Perubahan - Jangan Pernah Berhenti untuk Belajar - Selalu Semangat dan Berkarya melalui ide dan gagasan yang dituangkan dalam tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

Mengunjungi Masjid Favorit, Jami Al Mubarok

20 Mei 2018   23:21 Diperbarui: 20 Mei 2018   23:44 1465 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengunjungi Masjid Favorit, Jami Al Mubarok
msjida-5b01a5e5ab12ae2189786194.jpg

Sobat Kompasiana yang dirahmati Allah

Hari ke empat sudah kita lewati di bulan Ramadhan ini, semoga kita bisa menyongsong 25 hari kedepan untuk melaksanakan ibadah di bulan Ramadhan yang semoga berkah dan meraih ketaqwaan. Semakin hari tentu kita berharap semakin merasa dekat dengan Allah dengan menjalankan ibadah kepada-Nya.

Salahs satu tempat favorit di bulan Ramadhan bagi kaum Muslimin adalah Masjid. Masjid tempat ebraktifitas untuk ibadah dan mencari ilmu dien sebagai penambah pengetahuan keislaman. Berbagai pengajian di gelar di bulan Ramadhan yang diselenggarakan di Masjid. Dari kegiatan buka puasa bersama jelang Sholat Maghrib sampai kuliah subuh.

Masjid Favoritku dulu

Masih teringat, 15 tahun yang lalu, saat penulis hampir setiap hari melaksanakan sholat di Masjid Al Mubarok, Masjid Jami di Kecamatan Larangan kabupaten Brebes. Biasanya untuk sholat asar bersama teman-teman seusai mengaji di salah satu majelis Ta'lim yang lokasinya lumayan jauh dari Masjid. Namun, dengan jalan kaki bersama, terasa dekat untuk menuju lokasi.

Lain dulu lain sekarang, mungkin saat itu sudah biasa berjalan kaki bersama kawan-kawan sambil bercanda tawa, namun saat ini mungkin akan malu karena hampir mayoritas menggunakan kendaraan sepeda motor untuk menuju ke lokasi.

Kebahagiaan masa itu, mungkin tidak bisa dirasakan remaja saat ini yang sulit untuk berjalan kaki bersama kawan-kawan menuju ke rumah Allah untuk beribadah. Sebuah kenangan yang tak terlupakan saat itu di Masjid Al Mubarok

Profil Masjid Al Mubarok

Dilansir media simas.kemenag.go.id,awal berdiri Masjid Al Mubarok berasal dari berdirinya Musholla H. Ilyas di sebelah Timur Balai Desa Larangan dengan pondok pesantrennya. Mengingat terbatasnya luas tanah musholla tersebut sementara jamaah terus bertambah perlu sekali untuk pengembangan. H. Anwar alias Santa Jiwa H. Abdul Goni yang merupakan putra asli Desa Larangan mempunyai cita-cita mengembangkan Islam maka beliau memberikan tanah miliknya yang berada di sebelah Selatan Irigasi Larangan untuk wakaf pembangunan masjid Larangan.

Awal dibangunnya, masjid tersebut menggunakan kayu papan pada tahun 1809 M. sampai sekarang bangunan yang semula papan sudah direhab sampai tiga kali menjadi bangunan yang permanen. Untuk rehab yang ketiga kali merupakan rehab total yaitu pada tahun 1999 sampai sekarang masih diadakan pembenahan daan proses penyelesaian dengan menghabiskan dana kurang lebih sebesar 2 milyar rupiah.

Masjid Al-Mubarok Larangan sebelumnya hanya masjid jami tetapi karena letaknya di ibukota kecamatan, maka berdasarkan musyawarah statusnya berubah menjadi Masjid Besar Al-Mubarok Larangan. Pada tahun 2010 Masjid Besar Al-Mubarok Larangan sedah menjadi yayasan dengan keputusan Kemenkumham Republik Indonesia dengan nomor AHU-3457.AH.1.04.2010.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN