Mohon tunggu...
Sabri Leurima
Sabri Leurima Mohon Tunggu... Ciputat, Indonesia

Sering Nongkron Lebelnya Anti Kekerasan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Mengejar Mimpi di Atas Lapangan Gersang

12 Juni 2019   21:04 Diperbarui: 12 Juni 2019   21:11 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengejar Mimpi di Atas Lapangan Gersang
Anak-Anak Berdoa Sebelum Latihan di Atas Lapangan Gersang, Desa Tengah-Tengah

Dari kecil saya pernah ditanya sama orang tua, Apa cita-citamu nak? Jawab saya: ingin jadi pemain bola profesional untuk mengharumkan nama keluarga dan negara.

Tenyata, cita-cita tersebut jauh dari mimpi masa kecil. Pendidikan tinggi mengajak saya untuk bernaung kepadanya, walau kelarnya tujuh tahun lamanya.

Tetapi terkadang, mimpi masa kecil selalu menghantui di benak kepala. Seolah-olah jangan ada lagi korban mimpi yang tidak kesampaian seperti saya.

Seiring berjalan waktu, banyak anak-anak di desa saya, Tengah-Tengah, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah. Punya mimpi yang sama, untuk menjadi pemain bola profesional.

Mirisnya, mimpi dan fakta bersebrangan dikarenakan kondisi lapangan bola yang buruk. Itu bukan soal bagi generasi setelah saya. Mereka terus memacu semangat di atas kegersangan harapan, sembari menunggu tangan ajaib menjambak lapangan bola mereka.

Bukan saja itu, berbagai kompetisi sudah mereka lakukan mulai dari ikut Liga 3 Indonesia, Menpora Cup, Soeratin Cup, dan Piala Polda Maluku. Hasil dari ikut kompetisi tersebut terbilang memuaskan. Walau kadang-kadang kondisi lapangan tidak serius diperhatikan.

Pemdes Tak Punya Loyalitas

Satu dari sekian banyak anak-anak yang mengejar mimpinya sangat berharap bila kondisi lapangan bola gersang mereka diperbaiki sebaik mungkin. Alasannya, banyak problem yang akan didapatkan.

Dalam hal ini pemerintah Desa (Pemdes) Tengah-Tengah, sebagai miniatur publik. Seharusnya patut dipertanyakan kinerja pengembangan minat dan bakat anak. Sudah sejauh mana sudah dilakukan.

Merajut Skill Walau Kondisi Lapangan Tal Memadai, Desa Tengah-Tengah
Merajut Skill Walau Kondisi Lapangan Tal Memadai, Desa Tengah-Tengah
Ceritanya lapangan bola tersebut masuk pada program Anggaran Dana Desa (ADD) tahun 2020. namun awalnya, lapangan bola kaki terus diprioritaskan dalam rapat Musrembang Desa, diwaktu Dana Desa (DD) dan Anggaran Dana Desa (ADD) diluncurkan pertama kali oleh Presiden Jokowi Dodo.

Ini menandakan Pemdes terkait telah mematikan mimpi anak bangsa secara struktural. Peningkatan minat dan bakat anak tak jadi prioritas. Infrastruktur lainnya selain lapangan bola adalah prioritas Pemdes. Lapangan bola semestinya dijadikan sebagai ruang sarana dan prasaran masyarakat Desa dalam membuat suatu kegiatan, malah di cuekin begitu saja.

Pemdes Diam, Masyarakat Harus Bergerak

Problematika yang terjadi tak baik bila masyarakat harus diam begitu saja. Jangan seperti Pemdes tak loyal dalam urusan SDM anak Desa. Jangan dibiarkan terus mengakar.

Pernah saya bercerita dengan Syarif Tuharea, selaku Pelatih Tim Sepakbola di Desa Tengah-Tengah. Ia mengatakan, lapangan bola sebagai media masyarakat dalam hal pengembangan jasmani tak satupun orang di Desa ini yang perduli melihat kondisi lapangan gersang seperti itu.

Anak anak bermain bola di dekat pantai
Anak anak bermain bola di dekat pantai
Menurutnya, lapangan ini pernah pernah dikerjakan salah satu PT dengan dana dari Pemdes, tapi cuman sebatas meratakan lapangan dan dibelikan fasilitas tiang gawang.

Padahal, lanjut ia, rumput lapangan bola harus diutamakan, mengingat banyak anak-anak yang terluka bila jatuh di lapangan tersebut, ada juga yang spatunya rusak. Pokonya ada banyak resiko yang didapat bila dipaksakan.

Syarif menambahkan, Masyarakat dalam hal ini harus punya semangat partisipasi dalam merancang agar rumput lapangan harus di adakan. Entah, melalui swadaya materil atau non materil.

Bila kondisi lapangan tidak bisa dipakai, kadang kita pindah jadwal latihan ke pantai, atau melakuan jogin untuk menambah fisik,"tutup Syarif.