Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ternyata ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar, super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : FM Al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Artikel Utama

Jika Terkena Puing Roket China, Ajukan Saja Klaim ke Negaranya

8 Mei 2021   03:48 Diperbarui: 9 Mei 2021   09:21 2793 15 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jika Terkena Puing Roket China, Ajukan Saja Klaim ke Negaranya
Roket China. Foto: STR/AFP via KOMPAS.COM

Pada 29 April, roket Long March 5B atau Chang Zeng-5 berkelebat membelah langit China. Asap yang membuncah di daratan seperti meninggalkan pesan berbau eforia, bahwa satelit ruang angkasa milik China telah berangkat, era baru ruang angkasa China telah tiba. 

Keberhasilan China saat itu kontras dengan India yang sedang "meratap" dalam asap yang berkobar dari tempat krematorium. Sebuah foto kontroversial sempat diunggah oleh Komisi Sentral Urusan Politik dan Hukum dari PKC di akun Weibo resmi pemerintah .

Terlepas dari kontroversial tersebut, faktanya roket jumbo pembawa modul Tianhe (Surga yang Harmonis) telah melesat mulus untuk mencapai Low Earth Orbit (LEO) atau orbit terendah bumi di ketinggian 370 km di atas permukaan bumi tempat stasiun ruang angkasa internasional (ISS) mengorbit.

China bukan anggota ISS dan tidak pernah ada anggota ISS asal China hadir di stasiun ISS. Mungkin itu sebabnya negeri Panda tersebut terobsesi membuat ISS-nya tersendiri yang diberi nama Tianhe di lintasan LEO.

Setelah selesai mengantar modul Tianhe ke titiknya seharusnya dia kembali ke bumi pada 6 Mei 2021. Tapi teknisi di bumi tak mampu mengontrol pergerakannya. Badan roket itu telah mati, tak terhubung sama sekali seluruh instrumennya.

Teleskop Elena yang coba memonitor pergerakan LM-5B pada 6 Mei 2021 memberi informasi bahwa posisi LM-5B ketika itu pada jarak 700 km dari bumi dan setelah itu pelan-pelan masuk kembali ke dalam gravitasi bumi dengan kecepatan 27.600 km/ jam.

Kini roket LM-5B bersiap masuk ke atmosfer bumi yang diperkirakan terjadi antara 8 Mei atau paling lambat 11 Mei 2021. Ketika masuk ke dalam atmosfir bumi roket sepanjang 30 meter tersebut mungkin akan terbakar sebagian dan menjadi puing-puing. 

The Guardian mengatakan di antara puing yang sangat menegangkan itu adalah pipa sepanjang  30 meter seperti pernah terjadi pada roket China CZ-5B yang gagal dan jatuh pada 12 Mei 2020 lalu menyisakan sebuah pipa sepanjang 12 meter berdiameter 10 cm di Mahounou, sebuah desa kawasan Cote d'Ivory, Afrika. 

Skuadron ke 18 Angkatan Udara AS dari unit pengontrol benda ruang angkasa memperkirakan benda sepanjang 30 meter, lebar 4,6 meter dan berat 21,5 ton tersebut akan masuk ke atmosfer pada 11 Mei 2021 pada pukul 11.33 pagi waktu AS. 

Roket sedang lumpuh itu meluncur secara alami ke bumi dengan sudut 41,5 derajat ke utara bumi dengan kecepatan 7 Km per detik sebagian besar mungkin akan terbakar dan meninggalkan puing-puing sekitar 20% hingga 40% badan roket. 

Jonathan McDowell seorang ahli Fisika dari Harvard University memberi perumpamaan, puing-puing LM-5 setara dengan reruntuhan pesawat kecil dalam area 100 mil. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN