Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : FM Al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ledakan Beirut di Tengah Ancaman Netanyahu dan Serangan Balik Israel

5 Agustus 2020   14:39 Diperbarui: 5 Agustus 2020   19:23 329 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ledakan Beirut di Tengah Ancaman Netanyahu dan Serangan Balik Israel
Gambar ilustrasi; Ancaman Netanyahu dan Ledakan Beirut. Sumber : ft.com (kiri) dan FILE PHOTO. © REUTERS/Mohamed Azakir (kanan). Digabung oleh Penulis.

Sebuah video memperlihatkan 4 orang penyusup (diperkirakan Hizbollah) bergerak dari desa Khirbat Khisfin (Suriah) mendekat ke arah perbatasan dataran tinggi Golan, Israel. Peristiwa itu terjadi pada 3 Agustus 2020.

Dari sebuah bukit pada ketinggian 690 meter monitor Israel beresolusi tinggi memperlihatkan secara jelas pergerakan penyusup tersebut yang disebut-sebut berencana melakukan serangan IED ke posisi pasukan Israel.

Serangan improvised explosive device (IED) yaitu sejenis serangan konvensional menggunakan bahan-bahan peledak kreatif misalnya menggunakan peluru artileri dan lain-lain melalui sebuah mekanisme yang bisa memicu ledakan.

Tidak lama, 2 menit kemudian, sebelum pelaku melakukan misi sebuah drone Israel meluncurkan serangan mematikan. Semburan ledakan terlihat jelas pada posisi ke empat penyerang. Dapat dipastikan apa yang terjadi setelah semburan ledakan berhamburan ke udara akibat ledakan misil dilepaskan drone Israel.

Sehari kemudian pada 4 Agustus 2020, serangan udara yang diakui dilakukan oleh Israel menyerang kawasan pinggiran Damaskus tepatnya ke distrik al- Kiswah tempat gudang logistik pasukan Suriah (SAA) dan milisi Pasukan Pengawal Revolusi Iran (IRGC) dukungan Iran berjaga dengan sistem pertahanan udara di sana.

Hampir bersamaan, sebuah serangan menyasar posisi IRGC di Alboukamal dekat perbatasan Suriah - Irak. Beruntung, serangan itu terjadi tak lama setelah iring-iringan 70 kendaraan IRGC berhasil tiba di markasnya di sebuah kawasan bawah tanah di Alboukamal.

Akibat serangan terpisah pada dua lokasi tersebut disebutkan 15 orang petempur Iran dan Suriah tewas, tidak termasuk 4 yang tewas dalam serangan di dataran tinggi Golan.

Pada 4 Agustus 2020, dalam pernyataan Netanyahu mengatakan, pembalasan Israel pasti terjadi pada siapapun negara yang menganggu keamanan Israel dan yang mengirim mereka ke sana. "Bibi" Netayahu menyampaikan pidatonya mengulangi pernyataannya dua hari sebelumnya menandakan persiapan Israel untuk terlibat dalam eskalasi lebih intensif.

Beberapa jam kemudian, Israel mengerahkan helikopter menggempur beberapa bangunan di kawasan provinsi Quneitra (Suriah) dekat dataran tinggi Golan.

Di tempat terpisah, 4 Agustus 2020, sebuah ledakan super dahsyat menggucang sebuah gudang di pelabuhan kota Beirut, Lebanon. Serangan tersebut menyasar bangunan tempat penyimpanan bahan peledak berkapasitas 2.750 ton amonium nitrat. 

Ledakan sangat dahsyat hingga merusak atap sebuah sisi bangunan bandara udara Beirut yang berlokasi 10 (nautical km) dari episentrum ledakan. Beberapa saksi mata mengatakan ledakannya mirip dengan jatuhnya bom atom meskipun jumlah korbannya tidak sebanding dengan ledakan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x