Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Berbeda-beda tetapi tetap satu”.

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Tentang Penumpang Gelap, Prabowo Lebih Baik Terlambat Sadar

10 Agustus 2019   16:27 Diperbarui: 10 Agustus 2019   16:58 813 4 2 Mohon Tunggu...
Tentang Penumpang Gelap, Prabowo Lebih Baik Terlambat Sadar
Ilustrasi penulis. Sumber : rmol.id/kartun. Diedit oleh Penulis

Pepatah mengatakan "Terlambat lebih baik daripada tidak sama sekali." Untuk tujuan positif kita sependapat dengan makna yang terkandung dalam pepatah tersebut. 

Salah satu kaitan pepatah tersebut dengan tulisan ini adalah terkait dengan issu hangat saat ini ketika wakil ketua umum Gerindra Sufmi Dasco Ahmad membeberkan issu adanya "penumpang gelap" dalam kubu paslon 02 saat pilpres 2019 lalu.

Kenapa baru sekarang petinggi Gerindra ini baru menyampaikan adanya penumpang gelap itu yang ternyata telah tertanam kokoh dalam struktur tim sukses paslon 02,  tim Badan Pemenangan Nasional dan dalam koalisi Indonesia Adil Makmur. 

Mungkinkah selama ini sudah tahu tapi masih ragu, ataukah sudah tahu tapi tak ambil pusing. Bisa juga sudah tahu tapi belum tepat waktu menumpahkan uneg-uneg. Tapi bisa juga baru tahu belakangan pasca kekalahan sehingga terlihatlah semuanya dengan sangat terang benderang.

Kapanpun kondisi dibalik pertanyaan di atas faktanya adalah kubu Prabowo telah pecah. Koalisi Indonesia Adil Makmur telah tinggal kenangan dan timses BPN telah dibubarkan meratapi dan merenungi kisah dan tingkah polah masing-masing yang merasa paling berperan diantara berbagai pemeran di balik legenda capres Prabowo - Uno.

Fakta lainnya melalui  pernyataan pejabat teras partai Gerindra di atas menandakan telah muncul kesadaran sejelas - jelasnya dengan amat terang benderang bahwa dugaan banyak pengamat selama kampanye pilpres hingga pasca putusan MK tentang munculnya pihak ke tiga yang mendompleng atau menunggangi kendaraan koalisi Adil Makmur dan timses BPN akhirnya telah menjadi nyata.

Tak terhitung berapa banyak analis mengingatkan kubu paslon 02 dijangkiti pendompleng yang memanfaatkan nasionalisme Prabowo justru untuk mempermulus posisi dan jaringan mereka kemana-mana apalagi jika Prabowo ternyata jadi Presiden maka tak mudah melepaskan jaringan tersebut yang merasa telah berjasa mengantarkan Prabowo ke tampuk kekuasaan RI-1.

Tapi apa sikap kubu paslon 02? Bergeming bahkan menuduh balik barisan timses 01, koalisi MP dan TKN justru dijejali oleh barisan-barisan yang patut dipertanyakan kesuciannya pada NKRI bahkan sebagai antek aseng dan asing dan sebagainya.

Terlalu banyak flash back pemutar balik fakta untuk dibedah, cukuplah contoh peristiwa di atas menjadi saksi betapa tidak sadarnya kubu paslon 02 telah ditunggangi pihak ke tiga yang justru membuat "perjuangan" Prabowo - Uno kontra produktif dengan tujuan ingin dicapai.

Akibat ribuan hoaks, ribuan fitnah dan banjir putar balik fakta menyebabkan banyak orang berubah pikiran dan haluan kepada paslon 01. Mereka berpindah memilih Jokowi-Maa'ruf.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x