Mohon tunggu...
Aaron Simanjuntak
Aaron Simanjuntak Mohon Tunggu... Sedang Belajar Menulis Dengan Baik...

"Ekspresikan dirimu seperti orang biasa, tetapi berpikirlah seperti orang bijak. Berpikirlah seperti orang bijak, tetapi bicaralah seperti orang kebanyakan.” 

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kompetisi Antar Generasi dalam "Deklarasi KAMI" dan "Giring untuk Presiden 2024"

29 Agustus 2020   01:25 Diperbarui: 29 Agustus 2020   01:34 91 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kompetisi Antar Generasi dalam "Deklarasi KAMI" dan "Giring untuk Presiden 2024"
Ilustrasi Kelompok Generasi (sumber: kompas.com)

Sepanjang dua (2) minggu terakhir, ketika perhatian pemerintah dan masyarakat terkonsentrasi pada pandemi covid-19, dan upaya pemulihan ekonomi nasional, seketika perhatian publik terpecah dengan munculnya beberapa peristiwa yang sarat dengan nuansa aroma politik.

Ada 2 (dua) kejadian utama yang sangat menonjol serta memiliki relasi, tersaji dihadapan kita. Pertama, deklarasi sejumlah tokoh dalam Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) pada Selasa (18/08/2020). Kedua, deklarasi Giring Ganesha, politisi muda Partai Solidaritas Indonesia (PSI), sebagai calon presiden Republik Indonesia (RI) 2024 (Senin, 24/08/2020). 

Menarik mengikuti perkembangan respon publik terhadap kedua deklarasi diatas, banyak pro dan kontra yang tersaji menyangkut kedua hal tersebut. Umumnya komentar publik, mengerucut pada pendapat, bahwa masing-masing peristiwa deklarasi memiliki relasi yang erat hubungannya dengan strategi pemilihan presiden 2024.

Walaupun, salah satu deklarasi tidak secara tegas menyatakan tujuannya untuk kepentingan pemilihan presiden 2024, namun dengan cepat penilaian persepsi publik terbentuk berdasarkan tanda-tanda yang muncul dari momentum dan tokoh yang hadir dalam deklarasi itu sendiri. 

Sepintas, dalam kedua peristiwa diatas, ada pola yang dapat kita lihat, dari sisi karakteristik generasi masing-masing tokoh sentral yang ada. Yang pertama, deklarasi KAMI, dimotori dan dipenuhi dengan tokoh-tokoh yang mayoritas masuk dalam generasi baby boomers dan sebagian kemungkinan dari generasi X.

Sementara itu, sebaliknya deklarasi Giring Nyapres 2024 merupakan representasi dari kaum yang umumnya masuk dalam kategori generasi Y, atau lebih dikenal dengan istilah generasi milenial.

Deklarasi Baby Boomers KAMI

Tidak sulit rasanya mengidentifikasi profil mayoritas tokoh sentral yang hadir dalam deklarasi KAMI, dari sisi tahun kelahiran. Terlihat bahwa rata-rata yang ikut menghadiri deklarasi KAMI umumnya berasal dari kohort yang sama. Istilah kohort erat hubungannya dengan penamaan generasi yang memiliki tahun kelahiran pada titik yang kurang lebih berada dalam rentang yang sama.

Generasi baby boomers lahir antara tahun 1946-1964. Sebut saja Din Syamsuddin yang lahir tahun 1958, Gatot Nurmantyo kelahiran tahun 1960, Rocky Gerung lahir pada tahun 1959, Abdullah Hehamahua lahir tahun 1947,  Rochmat Wahab lahir tahun 1957, Said Didu lahir tahun 1962, Syahganda Nainggolan lahir tahun 1965.

Karakter utama dari generasi ini, disiplin dan pekerja keras, mereka juga sangat matang dalam pengambilan keputusan, tidak suka menerima kritik, dan tidak suka dengan perubahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN