Mohon tunggu...
Em Amir Nihat
Em Amir Nihat Mohon Tunggu... Penulis Kecil-kecilan

Kunjungi saya di www.nihatera.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan

Simpan Dulu Kesedihan Kita

13 Mei 2021   07:58 Diperbarui: 13 Mei 2021   07:58 64 1 0 Mohon Tunggu...

Idul fitri kali ini  ( 1442 H ) adalah pengalaman lebaran pertama saya di tanah rantau. Rasanya sedih. Pengin menangis. Tetapi selama malam hari raya hingga mau berangkat sholat ied, tangisan belum menetes di pipi saya. Mungkin karena saking kosong dan hambarnya. Juga pasti karena diri ini merupakan pendosa sehingga hati mungkin membatu. Saya mengakui saya memang pendosa sehingga yang utama yang saya mohonkan adalah  ampunan dari Allah atas segala dosa saya.

Tetapi ketika takbiran di masjid sebelum memulai sholat ied, ratusan manusia mengucapkan ucapan terbaik yakni takbiran. Allahuakbar.. Allahuakbar.. Allahuakbar.. Laailahailallahuallahuakbar.. Allahuakbar walilahilhamd..

Hati saya bergetar, jiwa saya menyerah dan tangisan pun pecah. Tak bisa saya bendung tangisan itu. Tangisan karena tidak bisa mudik ke kampung halaman, tangisan karena diri ini banyak dosa, tangisan hamba kepada Tuhannya bahwa diri ini memang hanya debu di samudera kekuasaanNya. Maka betapa hina, lemah, kotor diri ini karena tanpa nikmat dan anugerahnya juga pertolonganNya sungguh saya tidak mampu berbuat apa-apa. Sungguh benar-benar lemah dan tak berdaya.

Beruntung hari ini saya diberi penguat hikmah lewat khotib sholat ied. Beliau menyampaikan pesan supaya sebagai Umat Islam hari ini kita simpan dulu kesedihan kita karena hari ini Allah memerintahkan kita untuk berbahagia. Kesedihan tidak bisa mudik atau kesedihan karena tidak dapat THR, kesedihan karena sakit, kesedihan karena kehilangan pekerjaan dsb kita simpan dulu sebab seberat apapun kesedihan kita hari ini tak sebanding dengan kesedihan Umat Islam di Palestina yang setiap detik dihantui bom-bom kiriman laknatulloh Zionis Israel atau mencekamnya kondisi wabah Corona di India yang merenggut hampir 4000 orang setiap hari maka tentulah kesedihan kita belum apa-apanya.

Jadi hari ini berbahagialah meskipun berat. Berbahagialah karena hari ini seakan-akan kita sedang berwisuda setelah sebulan penuh berpuasa. Semoga kita termasuk yang disabdakan Nabi sebagai orang yang kembali bersih seperti bayi yang baru lahir bersih tanpa dosa. Aamiin

Purwakarta, 1 Syawal 1442 H

VIDEO PILIHAN