HIGHLIGHT

Mahasiswi Pascasarjana IPB Dilaporkan Hilang

17 April 2011 15:50:34 Dibaca :
Mahasiswi Pascasarjana IPB Dilaporkan Hilang
-

Melinda Fitriana alias Fitri (24), mahasiswa Pascasarjana Institut Pertanian Bogor, hilang dari asramanya, Wisma Fio, Jalan Dramaga No 47 A, Dramaga, Kabupaten Bogor, Jumat (15/4). Hingga Minggu sore, keluarga dan polisi belum menemukan titik terang keberadaan Fitri. Ayah Fitri, Sapto Hartoyo, mengungkapkan, kehilangan anak satu-satunya itu sudah dilaporkan ke Polres Bogor di Cibinong pada sabtu (16/4) sekitar pukul 01.00. "Setelah sejak Jumat sore sampai malam, Fitri tidak bisa dihubungi, saya pun mendatangi Polsek Dramaga untuk melapor, namun diarahkan untuk melapor ke Polres Bogor. Laporan saya diterima dengan baik oleh polisi setempat, namun hingga kini polisi belum ada titik terang keberadaan anak saya itu. Saya juga sudah mencari kemana-mana dan menghubungi teman-teman Fitri, namun belum ada kejelasan mengenai nasib anak saya," kata Sapto, per telepon, Minggu (17/4) sore.

Sapto menjelaskan, Fitri anak kedua dari dua bersaudara. Namun, kakak Fitri sudah meninggal dunia. Fitri adalah sarjana Teknologi Pangan lulusan Swiss-German University di BSD, lalu melanjutkan pascasarjananya di IPB dengan jurusan Ilmu Pangan. "Saat ini anak saya sudah di semester empat pascasarjana IPB," katanya. Selama kuliah di IPB, Fitri tinggal di Wisma Fio Dramaga. Setiap Kamis sore, orangtua Fitri menjemputnya dari wisama, untuk menghabiskan akhir pekan bersama keluarga di rumah mereka di Villa Bintaro Regency, Jalan Irian II, Pondok Aren, Tangerang. Mereka akan mengantar Fitri kembali ke Bogor pada Minggu sore.

"Waktu Kamis lalu, saya kirim SMS ke Fitri, akan menjemputnya pada Kamis sore. Namun ia membalas minta dijemput Jumat sore. Jumat pagi saya SMS memberi kabar, kami akan sampai di Bogor sekitar pukul 15.00, tapi SMS saya itu tidak dijawab," katanya. Jumat sekitar pukul tiga sore, Sapto sampai di Wisma Fio. Namun, Fitri tidak ada di tempat. Sapto mencoba menelepon Fitri, namun telepon seluler anaknya itu mati. Pesan lewat SMS-nya pun tidak dibalas Fitri. Sapto pun melaporkan kehilangan Fitri ke Polres Bogor pada Sabtu dini hari. "Setelah lapor, saya sempat terima telepon satu kali, katanya, saya baik-baik saja . Terima kasih. Aneh sekali, anak saya tidak pernah seperti itu. Sepertinya dia dalam tekanan. Sampai sekarang telepon selulernya tidak dapat dihubungi sama sekali," katanya.

Sapto dan kerabatnya, sudah mencari-cari Fitri dengan menghubungi para teman Fitri dan juga sanak keluarga, termasuk yang di luar Jakarta dan Bogor. "Tetapi semua tidak tahu. Ada satu teman Fitri yang Hari Kamis sempat menelepon Fitri dan janji bertemu.Tetapi, dia belum sempat bertemu, Fitri sudah tidak ada di wismanya," kata Sapto.

Ciri fisik Fitri, tinggi badan sekitar 165 cm. Luluasan SMA Regina Pacis Bogor Tahun 1992 ini memiliki kulit kuning langsat dan rambut lurus. Sapto berharap, jika ada yang berjumpa dengan Fitri, untuk memberinya kabar di nomor telepon 0811950793 atau ke polisi terdekat. Mudah-mudahan ada kompasianer yang mengetahui keberadaan Fitri saat ini !

*(Sumber dari kompas.com)

Edy Priyatna

/edyp

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Pekerja swasta dibidang teknik sipil, tinggal di daerah Depok, sangat suka menulis...apalagi kalau banyak waktunya, lahir di Jakarta (1960), suka sekali memberikan komentar, suka jalan-jalan....jalan kaki lho, naik gunung, berlayar....dan suka sekali belajar
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?