HIGHLIGHT

Di Pelataran Kemerdekaan, Acara Anakku (Kutipan Puisi Dorothy)

10 Agustus 2010 00:34:00 Dibaca :

Ketika mengantar anakku untuk berobat di sebuah klinik dokter, terpampang poster tertulis puisi. Hem, puisi Dorothy ini sama isinya dengan sebuah poster di ruang TK anakku. Maka teringatlah dengan anak anak di seluruh Indonesia, menjelang hari kemerdekaan. Anak Belajar Dari Kehidupannya Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia belajar memaki Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi Jika anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah Jika anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri Jika anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri Jika anak dibesarkan dengan iri hati, ia belajar kedengkian Jika anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai Jika anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mencintai Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi diri Jika anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar mengenali tujuan Jika anak dibesarkan dengan rasa berbagi, ia belajar kedermawaan Jika anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenaran dan keadilan Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan Jika anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan Jika anak dibesarkan dengan ketentraman, ia belajar berdamai dengan pikiran Maafkan aku Dorothy, puisimu kog membuat mataku terbaca sempurna , kalau aku ubah kata "anak" jadi "anak bangsa". Biar tak sedikit mata menangkap karena dikitnya ketidaklupaan. Maafkan aku anakku. Kelak engkau besar, ayah wariskan hutang dan warisan kebanggaan lainnya yang jauh dari mimpimu di tk. Maklum yah, ayah dan kakekmu dulu gak pernah baca puisi kayak gini. Jadi dah. Maafkan aku pembaca, puisi ini tadinya buat acara tujuh belas agustusan di bazar kemerdekaan, di hamparan wajah wajah pemimpin dan pemimpi konsistensi. Tapi dari seorang Dorothy? Mikir lagi, dan mikir mikir. Sudah 65 tahun merdeka, merdekakah kita oleh kita sendiri? Eh, kepikiran juga puisi ini buat kompasioners (yang sudah punya anak pasti tahu). Biar dinikmati dengan lagunya, sambil goyang goyang dikit badan lesu dan kepala mumet. Bosan juga terus terusan lihatin berita berita tak nyambung nyabung kepala di tv. Kapanlah ada sedikit dalam pikiran, ketentraman nan penuh kedamaian di tanah air yang kita sanjung sanjung? Catatan khusus : Selamat Berpuasa buat sahabat sahabat Moslem. Semoga Tuhan selalu memberkati niat, tekad, dan amal saudara saudara yang menunaikan bulan suci ini. Terimalah satu doaku untuk spirit Ramadhan 1431 H dan keteguhan iman. Salam dan Sukses Selalu.

Bang Kemal

/bangkemal0622

Acuan kerangka awal, pelajaran SD/SMP, berpancasila. Hehe...seorang awam yang mau belajar. Terima kasih Kompasiana, Terima kasih Netter se-Indonesia. Mari berbagi........... dalam rumah yang sehat dan SOLID.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?