Bukan Bagaimana Memulai Tetapi Bagaimana Mengakhiri

12 Maret 2012 03:13:23 Dibaca :
Bukan Bagaimana Memulai Tetapi Bagaimana Mengakhiri
Bukan Bagaimana Memulai Tetapi Bagaimana Mengakhiri

Suatu ketika saat Saya membuat materi Training, Saya menemukan sebuah Ayat dalam Al-Qur’an yang sangat menarik untuk direnungkan oleh kita semua. Sebenarnya saya ingin mengupas Ayat ini utuh dalam satu Surat yaitu AD-DHUHA, karena dalam Surat Ad-Dhuha terdapat tuntunan untuk ummat manusia tentang bagaimana menyikapi hidup dari bangun tidur hingga tidur kembali.

Tapi kali ini Saya hanya ingin mengupas Satu Ayat Saja yang menarik buat Saya, yaitu ayat ke-4 dari QS. Ad-Dhuha ini. Allah berfirman “ Sesungguhnya Akhir Itu Lebih Baik Bagimu Daripada Permulaan” , banyak tafsir mengungkap kata “AKHIR” itu merujuk pada Akhirat dan “PERMULAAN” merujuk pada kehidupan dunia.

Saya tidak akan mengkaji soal tafsirnya melainkan hakikat makna “Awal dan Akhir”. Dalam kehidupan kita memang selalu kebingungan dalam “mengawali” padahal kata Allah tidak penting soal Awal itu tetapi yang terpenting adalah bagaimana Anda mengakhirinya.

Ada orang berkata “Mengapa Saya dilahirkan dari rahim seorang buruh cuci bukan seorang anak presiden? Mengapa Saya dilahirkan dari orang tua yang tukang kebun bukan dari si pemilik kebun? Begitu banyak orang menyesali kelahirannya. Padahal tidak penting dia dilahirkan dari rahim siapa, tidak penting dia dilahirkan sebagai anak siapa tetapi yang terpenting bagaimana kondisi dia saat maut menjemputnya, ringkasnya begini “Tidak Penting Bagaimana Anda Dilahirkan Tetapi yang terpenting adalah bagaimana kondisi Anda saat datang kematian”, dalam kondisi ta’at beribadahkah atau dalam kondisi bermaksiat kepada Tuhan.

Ada juga orang kebingungan, minder bahkan seakan-akan tidak punya masa depan ketika dia hanya bersekolah di sebuah SD Swasta, atau SMP yang tidak terkenal atau bersekolah di SMU yang diisi oleh anak-anak nakal. Padahal seharusnya bukan bagaimana sekolah Anda, bukan bagaimana Anda memulai pendidikan, melainkan Anda jadi apa disekolah itu, Apa yang sudah Anda persembahkan untuk almamater Anda.

Ada pula seorang Profesional banyak beralasan ketika ditanya “Mengapa Omzet tidak tercapai?”, dia menjawab “Saya sudah melakukan ini dan itu, Saya sudah Promosi, Saya sudah memasang Iklan dan sebagainya”, Woooiiii…Bangun, Ga penting Anda menyatakan bahwa Anda sudah begini dan begitu tetapi yang terpenting adalah APA HASILNYA. Itulah beberapa makna “Sesungguhnya Akhir Itu Lebih Baik Bagimu Daripada Permulaan”, Bukan Bagaimana Anda memulai tetapi bagaimana Anda mengakhiri.

Banyak orang berputus asa bahwa dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menjadi wakil rakyat hanya karena dia bukan “tukang demonstrasi”, banyak orang berputus asa tidak akan memiliki kesempatan menjadi Pengusha hanya karena dia merasa saat ini pekerjaanya sebagai “pegawai rendahan”

Seharusnya kita berdiri tegak dan mempersiapkan tongkat kebangkitan dan temuilah orang-orang serta katakan kepada mereka yang telah menghinakan Anda “Saya baru memulainya setengah langkah kawan dan ini belumlah cukup.Suatu Saat Anda akan melihat sesuatu yang berbeda dari kondisi Saya saat ini”

Anda harus pahami bahwa memulai suatu perjalanan itu kondisinya seperti biji kelapa yang terseret arus air pada sungai yang mengalir, di persinggahan selalu saja ada batu, seringkali dia terjerambab masuk merasai dalamnya arus yang berpusar. Demikianlah dia yang pergi itu, terus bertahan. Kini ia ada di ujung muara. Dan kelapa itu mulai bertunas. Maka dari itulah kawan, Saya tidak akan pernah terpengaruh oleh sikap orang lain pada Saya.

Anda harus menjadi kaum yang meyakini tentang apa yang ada dalam diri Anda yaitu : “Apapun yang terjadi dalam hidup Saya, apapun itu. Kezaliman mereka, penghinaan mereka, caci maki mereka adalah kekuatan baru dalam diri Saya”

Inilah kekuatan Anda, inipulalah kekuatan kita sesungguhnya. Bahwa kelak setiap diri Anda dan kita semua akan memahami bahwa hidup kita akan terus berlanjut karena itulah tidak penting buat kita memikirkan bagaimana kita dilahirkan tetapi yang terpenting bagaimana kita menjemput kematian, tidak penting bagaimana memulai tetapi yang terpenting adalah bagaimana kita mengakhiri. “Sesungguhnya Akhir Itu Lebih Baik Bagimu Daripada Permulaan”

Saya ADI SUPRIADI (Assyarkhan)

Selalu Senang Berbagi Semangat Dengan Anda

Hidup Itu Seperti Perjudian, Saat Anda Mengambil Keputusan Untuk Keluar Rumah Maka Anda Tidak Akan Pernah Tahu Apa yang Terjadi Setelah Itu, Bisa Beruntung Bisa Juga Buntung, Seperti Halnya Pemain Catur Saat Dia Mengambil Langkah Bisa Menjadi Langkah Kemenangan Dan Bisa Jadi Langkah Kekalahan. Yang Terpenting Dari Semua Itu Adalah Tetap Saja Melangkah Walau Apapun yang Terjadi Setelah Itu.

(Adi Supriadi)

Bandung, 12 Maret 2012

Ahmad Muhammad Haddad Assyarkhan (Adi Supriadi)

Seorang Writer,Trainer,Public Speaker dan Entertainer. Punya Kakek Seorang Penulis, Ibu Seorang Penulis dan Istri Seorang Penulis. Pernah Menjadi Jurnalis Sekolah, Kampus, dan Radio. Tulisan baru terbit di KayongPost, Pontianakpost, Banjarmasinpost, Tanjungpurapost, Sriwijayapost, Balipost, Acehpost, Kompas, Republika, Sabili dll. Cita-cita ingin menjadi Jurnalis AlJazeera atau CNN dan bisa menulis jurnal di TIME dan Wartawan Washingtonpost. Anda dapat menghubungi via 085860616183 / YM: assyarkhan, adikalbar / FB: adikalbar@gmail.com / Twitter : @assyarkhan / GoogleTalk : adikalbar / Skype: adi.rabbani / PIN BB : 322235A9

Adi Supriadi

/adisupriadi

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Writer, Trainer & Public Speaker. Working as HR Manager Di Perusahaan Penanaman Modal Asing Jepang.
"Dunia ini adalah tempat bekerja bukan tempat menerima pahala dan Akhirat itu tempat menerima pahala bukan tempat bekerja, maka bekerjalah ditempat yang tidak ada pahala untuk tempat yang tidak ada pekerjaan "(Assyarkhan)

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?