Mohon tunggu...
Zatil Mutie
Zatil Mutie Mohon Tunggu... Penulis Seorang guru dari Cianjur Selatan

Mencintai dunia literasi, berusaha untuk selalu menebar kebaikan melalui goresan pena.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Belajar Kelompok di Rumah bagi Siswa PAUD: Efektif atau Membosankan?

25 Februari 2021   07:01 Diperbarui: 25 Februari 2021   07:13 106 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar Kelompok di Rumah bagi Siswa PAUD: Efektif atau Membosankan?
Kegiatan Belajar PAUD: Dokpri

Tahun 2020 mengubah semua rencana dan mimpi setiap orang. Semua sendi kehidupan berubah karena kemunculan wabah yang menyerang seluruh dunia termasuk Indonesia. Dari segi ekonomi, pendidikan, pariwisata dan sosial budaya semuanya seakan mati suri.

Salah satu upaya penanganan kegiatan belajar selama pandemi yang diputuskan oleh mentri pendidikan dan kebudayaan, Nadiem Makarim adalah pembelajaran online alias daring. Demi mencegah penyebaran virus Corona pemerintah melarang pembelajaran secara tatap muka di seluruh tingkatan sekolah. Salah satunya pada pendidikan untuk anak usia dini alias PAUD.

Pembiasaan pemakaian masker: Dokpri
Pembiasaan pemakaian masker: Dokpri
Sebagai seorang tenaga pengajar di sekolah menengah kejuruan saya dihadapkan pada perubahan sistem. Belajar daring tentu memerlukan alat untuk mensupport agar kegiatan terlaksana dengan baik. Berbagai pilihan aplikasi belajar daring pun disarankan dari kemendikbud.

Tentu saja pembelajaran secara daring masih bisa diefektifkan untuk tingkat menengah dan atas. Namun untuk level PAUD yang dialami oleh anak saya sendiri sistem daring sungguh tidak mudah. Selain perlu ketelatenan orangtua, faktor keterbatasan alat peraga dan alat bermain anak yang biasa dipakai di sekolah tentunya tidak mereka dapatkan dengan belajar di rumah saja.

Opsi belajar kelompok di rumah siswa dengan guru berkeliling dari satu kelompok ke kelompok lain pun akhirnya dipilih. Dengan tujuan pengefektifan waktu dan meminimalisasi kesulitan orang tua murid dalam menyelesaikan tugas yang dibebankan kepada anak.

Namun, ternyata pada prosesnya kegiatan belajar kelompok ini tidak semudah membalikkan tangan. Respons siswa sangat beragam. Dari mulai antusias, bosan, lebih asik bermain karena belajar di rumah sendiri dll.

Suasana belajar kelompok: dokpri
Suasana belajar kelompok: dokpri

Sudah tentu ini terkait dengan psikologi anak usia 4-6 tahun yang masih senang bermain. Jika di sekolah mereka mengenal ragam alat peraga dan aneka wahana bermain yang difokuskan untuk melatih motorik dan sensorik anak. Namun, ketika mereka harus belajar di rumah sendiri rasa malas dan ingin bermain dengan mainannya sendiri membuat perhatian untuk belajar kian berkurang.

Tingkat kehadiran dalam presensi pun lebih cenderung menurun. Dalam hal ini anak usia PAUD lebih antusias berangkat ke sekolah daripada belajar di rumah temannya. Sehingga banyak kelompok yang hanya dihadiri sedikit siswa. Tentu saja ini sangat berpengaruh pada tingkat pencapaian kognitif anak. Begitu pun dengan pemantauan segi psikomotorik dan karakter anak.

Pemberian tugas melalui grup WA: Dokpri
Pemberian tugas melalui grup WA: Dokpri


Pemberian tugas daring melalui grup WhatsApp atau mesengger menjadi salah satu alat untuk memantau perkembangan siswa yang dilakukan di rumah dengan bimbingan orangtua murid. Laporan bukti mengerjakan tugas pun terkendala dengan keadaan orangtua yang dalam hal ini tidak semua memiliki ponsel pintar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN