Mohon tunggu...
Zakiya Ar_Rahma
Zakiya Ar_Rahma Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar sepanjang hayat. Gandrung Buku

Mencintai buku dan kehidupan yang dijalani saat ini.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Lulusan S2 Jadi Ibu Rumah Tangga? Why Not?

3 Agustus 2023   07:32 Diperbarui: 3 Agustus 2023   07:36 458
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: freepik.com

Menjadi sarjana bukanlah hal yang mudah. Apalagi kalau kamu dari desa, dan kembali hidup di desa. Banyak tuntutan sosial, mental, dan tuntutan ekonomi yang harus kamu terima.

Tuntutan sosial biasanya berupa pengabdian di masyarakat. Seorang sarjana diminta mengurus program desa karena dianggap sebagai orang yang pintar. Misalnya saat lomba agustusan, mengurus pemilu/pilkada, mengurus lembaga baru di desa seperti Bumdes, Perpusdes, dan lembaga lain.

Tuntutan mental juga demikian. Kalau kamu sarjana, tapi pengangguran, pasti akan mendapatkan cibiran masyarakat.

Seorang sarjana juga dituntut untuk mempunyai penghasilan yang tinggi. Karena bagi orang desa, kekayaan adalah tolak ukur kesuksesan seseorang. Kalau jadi sarjana tapi gajinya kecil, pasti banyak tetangga yang mencibir.

Lalu, bagaimana jika kamu seorang perempuan, lulusan S2, dan menjadi ibu rumah tangga?

Tentang Menjadi Ibu Rumah Tangga

Menjadi perempuan lulusan S2 bebannya lebih berat. Apalagi memutuskan menjadi ibu rumah tangga . "Untuk apa kuliah S2 kalau jadi ibu rumah tangga?". Komentar demikian, pasti sering terdengar.

Seolah-olah menjadi ibu rumah tangga adalah hal yang 'rendah' dan tidak membutuhkan pendidikan. Padahal, ibu rumah tangga mempunyai peran yang penting dalam ketahanan pangan, kesehatan keluarga, kesejahteraan keluarga, mengelola sampah, dan hal krusial lainnya dalam kehidupan masyarakat.

Lagi pula, tujuan utama kuliah seharusnya  adalah mencari ilmu. Adapun ilmu yang diperoleh bisa digunakan untuk berbagai hal. Tidak hanya untuk mencari pekerjaan, tapi juga membuka peluang usaha, mendidik anak, mengatur keuangan, dan hal bermanfaat lainnya. Karena itu, saat kuliah  perbanyaklah pengalaman dan perluas wawasan.

Dengan demikian, lulusan S2 yang menjadi ibu rumah tangga bukanlah sebuah kesalahan. Karena yang salah adalah jika lulusan S2 tapi berhenti bergerak. Yakni berhenti bergerak pikiran dan jiwanya. Sehingga mudah kehilangan akal dan mudah melakukan kejahatan. Misalnya korupsi, menindas yang lemah, mudah tertipu informasi/berita palsu, gemar bergosip, dan perilaku buruk lainnya yang merugikan diri sendiri, orang lain dan masyarakat.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun