Mohon tunggu...
Zabidi Mutiullah
Zabidi Mutiullah Mohon Tunggu... Wiraswasta - Concern pada soal etika sosial politik

Sebaik-baik manusia, adalah yang bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Untung Kasus Kematian Sang Brigadir Tepat Waktu dan Masa

14 Agustus 2022   11:49 Diperbarui: 14 Agustus 2022   13:05 454 15 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Saat Sang Brigadir Dimakamkan, Foto Dok. Antara Foto/Wahdi, By. Kompas.com

Apakah anda sedang mengalami kesulitan dana..? Semoga saja tidak. Saya doakan, hingga hari ini dan kedepan, kondisi dana anda normal-normal saja. Kalau perlu tambah meningkat. Tapi kalau benar ada kesulitan dan itu mendesak, tentu anda akan berusaha sekuat tenaga untuk mengatasinya.

Salah satu jalan yang ditempuh mungkin cari pinjaman. Baik kepada sanak famili atau tetangga dekat. Saran saya, jika cari pinjaman usahakan datang ke tuan rumah pada waktu dan saat yang tepat. Insya Allah sukses. Kalaupun belum, misal tuan rumah sedang tidak ada uang atau juga mengalami masalah yang sama, minimal ada jalan keluar lain yang disampaikan tuan rumah.

Tapi kalau datang pada waktu dan saat yang kurang tepat, kendati tuan rumah sebenarnya orang yang dermawan, suka menolong, baik hati dan tidak sombong, yakin usaha anda pinjam dana akan mengalami kendala. Sekedar info, sekalipun ini relatif, waktu-waktu krusial bertamu untuk urusan macam begitu misal menjelang dan setelah masuk waktu maghrib, saat istirahat siang sekitar jam 14.00 hingga 16.30 dan ketika masuk tidur malam diatas jam 21.00.

Atau bisa jadi diluar jam-jam itu, namun tuan rumah sedang ada masalah. Juga kurang tepat bicara soal pinjam meminjam dana. Contoh, anda sebenarnya sudah ada upaya menghindari jam-jam tersebut diatas. Tapi ketika sampai dan hendak panggil salam atau ketok pintu, ternyata suami istri tuan rumah kedapatan cekcok. Sebabnya, si istri menemukan chat mesra suami dengan wanita idaman lain atau WIL.

Jika dihadapkan pada situasi panas macam begitu, sekalipun tuan rumah merupakan sahabat dekat bahkan nyaris ibarat saudara kandung, saran saya urungkan niat anda dan segera balik kanan pulang kembali. Sebab kalau diteruskan, masalah soal dana tak akan selesai, justru anda malah dapat tambahan persoalan baru.

Siapa tahu, istri tuan rumah menuduh anda bersekongkol dengan suami. Turut serta memperlancar perselingkuhan. Bisa jadi pula, karena ada unsur emosi, anda disambut lemparan gelas, piring, asbak dan beberapa perabot rumah tangga lain. Kelau kena, bukan dana pinjaman yang bakal dibawa pulang. Tapi bocor berdarah di kepala atau minimal benjol.

Diakui atau tidak, kondisi waktu dan masa merupakan salah satu faktor keberhasilan suatu urusan. Menentukan pilihan yang salah, berakibat terjadinya kegagalan. Meskipun urusan tersebut berupa niat atau tujuan mulia. Lebih jauh lagi, pilihan salah dapat berakibat fatal. Minimal benjol dikepala seperti contoh diatas tadi. Saya yakin, anda tidak mau seperti itu. Karena benjol mengurangi kegantengan atau ketampanan. Padahal, ganteng dan tampan itu salah satu modal anda untuk cari istri lagi misalnya. Bisa berabe kan...

Jokowi Saat Minta Polri Usut Tuntas Kematian Sang Brigadir, Foto Dok. Portal Majalengka.com, By Instagram @jokowi
Jokowi Saat Minta Polri Usut Tuntas Kematian Sang Brigadir, Foto Dok. Portal Majalengka.com, By Instagram @jokowi

Kasus besar Ferdy Sambo atas kematian Brigadir Joshua hingga berujung dibentuknya Tim Khusus oleh Kapolri, sama seperti pengandaian diatas. Kasus yang cukup menyita banyak perhatian ini, berada pada waktu dan saat yang tepat. Hingga sukses dibongkar peristiwa sebenarnya. Dimana sebelum itu, ada upaya untuk menutupinya rapat-rapat.

Untuk jelasnya, mari kita simak sedikit fakta berikut. Kasus kematian Sang Brigadir terjadi pada masa Orde Reformasi. Beda dibanding Orde Baru, saat ini kontrol warga negara terhadap segala lini pemerintahan relatif sudah kuat. Tak sedikit kasus-kasus yang melibatkan pejabat negara, berhasil dituntaskan karena ada aspirasi dan tuntutan rakyat. Sebaliknya, jangan coba-coba mengkritisi pejabat beserta kroni-kroninya semacam itu saat masa Orde Baru. Bisa hilang lenyap itu rakyat tak ketemu dimana kuburnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan