Mohon tunggu...
Yusep Hendarsyah
Yusep Hendarsyah Mohon Tunggu... Kompasianer, Blogger, Bapak Dua Anak

Si Papi dari Duo KYH, sangat menyukai Kompasiana

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Meneladani Sifat Terbaik dalam Kisah Nabi dan Rasul Muhammad SAW

3 Mei 2021   07:59 Diperbarui: 3 Mei 2021   08:11 1095 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Meneladani Sifat Terbaik dalam Kisah Nabi dan Rasul Muhammad SAW
Salah satu kisah terbaik penuh hikmah dari Seorang Nabi Muhammad, sumber: orami.co.id

Waktu masa kecil dulu  cerita apa sih yang kalian ingin dengar ? Kalau saya cerita mengenai kisah -- kisah Rasul jaman dahulu hingga Nabi dan Rasul terakhir Nabi Besar Muhammad SAW.  

Makanya dalam waktu senggang saat anak -- anak lagi mood saya akan menceritakan Kembali kisah tersebut kepada  kedua anak saya. Salah satu kisah yang paling saya suka ceritakan adalah kisah Nabi Muhammad SAW sejak masa kecil. Kenapa demikian?

1. Membangun konstruksi berfikir positif anak

Masa kecil anak -- anak yang ditinggal oleh orang tuanya adalah tragedi kehidupan tersendiri. Kelahiran Nabi besar kita tidak terlepas dari kisah keseharian umatnya kini dan di masa depan. Ayahnya yang bernama Abdullah meninggal dunia  ketika  Rasullah  masih dalam kandungan  Siti Aminah (Ibunda Rasul). 

Poin kisah ini  kita mengajarkan postifisme bahwa mutiara akan terasa indah bila dia sendiri. Begitulah  kisah sedih yang dialami Rasulullah lahir dalam keadaan Yatim (tidak punya ayah). Sehingga besar dan diangkat menjadi Rasul kecintaan Baginda kepada anak -- anak yatim itu luar biasa. Rasulullah dianggap sebagai bapak anak -- anak yatim. Saking bangganya anak yatim yang diangkat anak oleh Rasululah anak yang memiliki ayah pun iri kepada anak yatim tersebut yang memiliki ayah baru Baginda Nabi.  

Kisah lahirnya Nabi dalam keadaan Yatim kadang membuat saya merinding dan menahan tangis. Kisah ini saya ceritakan kepada kedua anak saya dengan maksud mereka akan merasakan rasa syukur dan selalu berempati kepada teman -- temanya yang yatim di kemudian hari kelak mereka besar nanti.  Nabi pernah mengunjungi makam ayahnya di Kota Yatsrib yang menandakan meski telah meninggal mengunjungi makam orang yang mendahului kita adalah bagian dari kehidupan Nabi.  

Hikmahnya ketika Nabi menjadi yatim adalah Allah SWT. lah yang langsung mendidiknya . Alhamdulillah betapa kuasanya Tuhan Pencipta alam semesta dalam membentuk karakter Nabi Muhammad kebanggan umat muslim di seluruh penjuru dunia.

Kisah yang diteladani oleh saya dan diteruskan kepada kedua anak di rumah , Dokpri
Kisah yang diteladani oleh saya dan diteruskan kepada kedua anak di rumah , Dokpri
2. Nabi seorang Yatim Piatu

Meski berasal dari keturunan Bani Quraisy (bangsawan) pada masa itu. Kehidupan Nabi seperti kehidupan anak -- anak arab pada masa itu. Setelah ditinggal wafat oleh Ayahandanya, Nabi Muhammad kemudian diasuh oleh Halimatusyadiah  sebagai orang yang menyusuinya. 

Kemudian di usianya yang masih belia Nabi Muhammad SAW kemudian kehilangan ibunda tercintanya. Ibunda Aminah , ibu seorang yang agung pemimpin umat. Sampai kisah ini saya ceritakan ,saya tak kuasa membendung air mata. Betapa sedihnya kisah Nabi semasa kecil. Ditinggal ayah ditinggalah ibu.

Kedua anak saya pun ikut sentimental, bertanya kenapa bapaknya bersedih dan keluar air mata. Karena mereka masih kecil belum mengerti kehidupan seorang yatim piatu maka jawaban sederhana adalah menjawab dengan kalimat "kalian salah satu anak yang beruntung masih memiliki orang tua dan masih bisa  bersama, suati saat kalian akan sendiri dan harus siap dengan segalanya, ikutilah cara Nabi Muhammad dalam menapaki kehidupan masa kecil dengan selalu berdoa kepada Allah SWT. Insya Allah apa yang kalian terima dalam kehidupan, itulah yang terbaik bagi kalian".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN