Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar

|Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar|

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Prabowo Cuek, Fahri Hamzah Kecewa dan Rafly Harun Menuntut

27 Desember 2020   15:15 Diperbarui: 27 Desember 2020   15:23 409 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Prabowo Cuek, Fahri Hamzah Kecewa dan Rafly Harun Menuntut
https://depok.pikiran-rakyat.com/

Masuknya Sandiaga Uno menjadi menteri dalam KIM  yang dilantik oleh Presiden Jokowi pada Rabu 23 Desember 2020 menjadi klimaks dari kekeslan dan kekecewaan dari Fahri Hamzah dan Rafly Harun yang selama ini berada diseberang dan menjadi bagian dari komunitas pendukung pasangan Prabowo-Sandi pada Pilpres 2019 tahun yang lalu.

Kekesalan dan kekecewaan itu dilampiaskan melalui media sosial resmi mereka. Selain menyampaikan kekecewaan yang mereka, tetapi juga harapan bahkan tuntutan kepada Prabowo yang saat ini menjadi Menteri Pertahanan nya Jokowi, dan saat ini disusul oleh Sandi Uno sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Mengapa Fahri Hamzah sangat kecewa dan Rafly Harun seakan menuntut "tanggungjawab moral" dari Prabowo?  Ada apakah gerangan yang dituntut kepada Prabowo?  Dan mungkin masih banyak pertanyaan lain yang menarik dicermati dalam konstelasi dinamika politik yang nampaknya bukan semakin menurun, tetapi terus menaik.

Kepulangan Habib Rizieq Shihab, bos besar FPI ke tanah air pada tanggal 10 Nobember 2020 merupakan yang penuh hiruk pikuk pengikut setianya, hingga berderet acara yang disiapkan termasuk pesata pernikahan putri HRS ini akhirnya berakhir dengan kasus pelanggaran protokol kesehatan. Sedemikian serius, Rizieq menjadi tahanan polisi sampai sekarang. Berlanjut dengan bentrok dan baku tembak dengan polisi dan berakhir dengan penembakan 6 orang anggota FPI di tol Cikampek.

Situasi baik semakin tidak berpihak kepada kelompok FPI ini. Antara lain dengan keputusan PTP di Megamendung yang "mengusir" pesantren yang dimiliki yang dikelola oleh FPI dari tanah negara milik perkebunan. Belum lagi di tanda-tanganinya pertauran tentang ormas terlarang tidak boleh beraktifitas. 

Kelompok garis keras ini seakan kehabisan nafas mereka untuk bergerak, tidak saja karena tokoh pusat kekuatan mereka sedang berada di dalam hotel prodeo, juga karena Prabowo-Sandi yang mereka dukung secara total saat Pilpres April 2019, sama sekali tidak ada dukungan dan jalan keluar. Mereka merasa harusnya seorang Prabowo memiliki tanggungjawab moral untuk menolong situasi "kejepit" mereka saat ini.

Tetapi, disinilah problemnya. Prabowo yang mereka harapkan, jangankan memberikan jalan keluar, sebab sepotong katapun nyaris tidak terdengar dari beliau. Memang Prabowo benar-benar diam 1000 bahasa. Bahkan banyak orang menilai sang bos, mantan orang nomor satu di Densus 88 ini, diam dan cuek bebek saja terhadap para pengusung dan pendukungnya. Salah satu suara.com menurunkan judul berita :"Pengamat: Prabowo Jangan Cuek ke Habib Rizieq, Suatu saat Butuh Lagi". Dan narasi ini tentu saja sah-sah saja dalam perspektif politik, sebab disana penuh dengan "power-play" tiada akhir.

Membaca kicauan Fahri Hamzah dan pesan di yuoyubenya Rafly Harun, seakan mereka berdua merepesentasikan kelompok pendukung pasangan Prabowo-Sandi di Pilpres yang sekarang sedang menghadapi persoalan. Bahkan Rafly menegaskan dengan masih banyak ada yang dalam kontrol polisi. Hal tersebut diutarakan Refly dalam satu video yang diunggah di kanal YouTube pribadi Refly Harun pada Jumat, 25 Desember 2020.

"Kita tahu bahwa ketika maju di Pilpres 2019 bahkan sebelumnya di 2014, Prabowo didukung dan disokong oleh beberapa komponen society, sebut saja FPI, bersama juga kelompok-kelompok lainnya seperti PA 212, GNPF Ulama," kata Refly. "Tetapi faktanya adalah ketika pendukung-pendukung calon presiden Prabowo-Sandiaga, katakanlah disudutkan, diperlakukan tidak adil bahkan ada enam laskar FPI yang tewas, tapi belum ada kejelasan, termasuk Habib Rizieq yang ditahan," katanya. "Prabowo diam saja, Prabowo seolah-olah tidak peduli bahwa pendukungnya di Pilpres kemarin satu demi satu dilaporkan," ujar Refly.

Nada simpati yang mendalam dari Rafly Harun pada kelompok FPI sungguh sangat manusiawi. Dan menjadi substansi mendalam yang mencerminkan apa yang sedang digumuli oleh pengikut HRS yang seolah-olah tak berdaya kini. Sementara, seorang Prabowo yang menjadi jantung oposisi, meminjam istilah Fahri Hamzah, terhadap pemerintahan Jokowi, harusny bisa menolong. Tetapi, harapan tinggal harapan karena Prabowo diam saja. Dan mungkin dia akan terus diam. 

Kicauan Fahri Hamzah dengan tegas menyampaikan kekecewaannya kepada Prabowo yang seharusnya mampu dan bisa menjadi pendamai antara pemerintah dengan pihak opisisi agar menyatu dalam mendukung visi dan misi pemerintah hingga 2024.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN