Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar

|Belajar, Mengajar dan Menulis mengantar Pikiran dan Hati selalu Baru dan Segar|

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Menjadi Pemimpin yang Efektif Harus Banyak Mendengar

18 Mei 2019   23:13 Diperbarui: 19 Mei 2019   07:55 1141 2 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menjadi Pemimpin yang Efektif Harus Banyak Mendengar
https://www.theaustralian.com.au/nation/world/donald-trump-tweets-alternative-angela-merkel-g7-photo/news-story/43f2deb02e276ac52346ed89e578f798

"Para pemimpin yang tidak mendengarkan pada akhirnya akan dikelilingi oleh orang-orang yang tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan." --Andy Stanley

Apabila Anda seorang pemimpin, silakan periksa kebiasaan dalam berkomunikasi dengan karyawan atau pengikut setia Anda maupun dengan siapa saja. Apabila Anda termasuk yang banyak bicara dan sedikit mendengarkan orang lain, maka sesungguhnya Anda sedang berada dalam masalah besar dalam memimpin.

Pesan yang disampaikan oleh Andy Stanley pada kutipan diatas menegaskan sumber kegagalan banyak pemimpin didunia ini, dalam semua bentuk dan jenis organisasi, baik perusahaan maupun organisasi sosial, karena pimpinannya tidak mau mendengarkan karyawan atau bawahan maupun pengikutnya. Maunya di dengar saja dan tidak ada kesempatan karyawan nya untuk menyampaikan sesuatu.

Hasil-hasil penelitian menemukan bahwa perusahaan-perusahaan besar yang sudah ambruk seperti Blackberry, Kodak dan Nokia menemui ajalnya hanya karena para CEO atau pimpinan yang menolak untuk mendengarkan orang lain, bahkan karyawan nya sendiri. Akibatnya yang dihadapi sangat menyakitkan dan menjadi kasus menarik di dunia bisnis dan industi yang sangat menghebohkan.

Mendengarkan sebagai bagian dari proses berkomunikasi, merupakan salah satu keterampilan paling penting dan mendasar yang dapat di kuasai seorang pemimpin agar peran dan fungsi kepemimpinannya menjadi lebih efisien dan efektif. Itu adalah dasar dari begitu banyak keterampilan dan sifat lain yang membentuk seorang pemimpin. Artinya, seorang pemimpin yang tidak mampu dan terampil dalam mendengarkan, dipastikan akan mempengaruhi begitu banyak masalah yang akan muncul dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab kepemimpinannya.

Di dalam praktek, bila pemimpin tidak menyadari dan melatihnya akan menjadi sulit. Betul, bahwa mengendalikan diri mendengarkan sebagai keterampilan yang sulit untuk di kuasai karena mengharuskan seseorang agar lebih hadir, penuh perhatian, terlibat, terbuka dan fleksibel dengan karyawan atau follower nya.

Situasi ini semakin menjadi sulit dan berat serat rumit, ketika revolusi komunikasi dan teknologi informasi saat ini telah mendorong begitu kencangnya arus informasi yang terus mengalir. Sehingga, keterampilan mendengarkan yang baik di era digital ini menjadi penting dan mendasar, karena informasi yang berlebihan dan rentang perhatian yang sangat pendek, dengan cepat menjadi spesies yang terancam punah tanpa bekas dan jejak.

Arus informasi begitu dahsyat dan besar sehingga ketidakmampuan seorang pemimpin untuk mengolah, menyaring, menyeleksi dan memilih yang benar-benar dibutuhkan dalam waktu tertentu, maka dia akan tenggelam habis dengan semua informasi itu.

Sehingga kuncinya ada dalam keterampilan untuk mendengarkan. Karena sesungguhnya, ketika mendengarkan akan membangkitkan dan melibatkan perilaku komunikasi dalam bentuk isyarat nonverbal, sesuai dengan apa yang dikatakan. Menyerap dan mengolah dan memanfaatkannya sesuai kebutuhan dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi.

Harus diakui, karena dalam praktek sering sekali ditemui bahwa banyak pemimpin yang bersalah memulai pembicaraan dan menempatkan pemikiran atau pertanyaan di luar sana, tetapi tidak memberikan dirinya kesempatan untuk mendengarkan apa yang orang lain katakan, hanya karena tidak pernah berhenti berbicara, atau kita begitu sibuk merumuskan jawaban kita untuk apa yang diasumsikan akan dikatakan oleh orang lain.

Pemimpin yang terus sibuk untuk berbicara dan tidak pernah memberikan kesempatan kepada orang lain untuk menyampaikan pikiran dan pendapatnya, maka apa yang diharapkan tidak pernah akan optimal dan efektif adanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN