Mohon tunggu...
Yudha Bantono
Yudha Bantono Mohon Tunggu... Penulis - Pembaca peristiwa

Veterinarian, Art and architecture writer yubantono@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Kepekaan Dayu Bulan Mengomentari Kenyataan

26 Januari 2022   12:09 Diperbarui: 27 Januari 2022   19:15 5928 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Karya Dayu Bulan | Dokumentasi Pribadi 

Di tengah tumbuh suburnya perkembangan seni rupa, khususnya di Bali, tidak sedikit muncul diskursus seputar pengalaman pribadi dengan cara pandang terhadap lingkungan di sekitarnya. Ini bukan mengkait-kaitkan temuan estetika visual dengan pembacaan zaman dengan apa yang terjadi.

Sering, ketika seseorang berbicara tentang  karya dan pelukisnya, justru pembahasan gaya lukisannya yang muncul. Pertanyaannya apakah demikian dengan Dayu Bulan?

Untuk menjawab itu, saya sering mengintip perkembangan karya-karya Dayu Bulan dari waktu ke waktu, bahkan tidak sedikit bersama Jean Couteau bertemu Dayu Bulan untuk berdiskusi perihal perkembangan karya-karyanya. 

Memang  dalam berdiskusi dengan Dayu Bulan, ia sangat meledak-ledak dalam mengungkapkan persaaannya. Di kenyataan karyanya, ia dengan sigap seperti paham kapan harus menginjak gas maupun remnya.

Dayu Bulan tidak pernah memikirkan tentang gaya, berteori maupun berfilsafat tentang karyanya. Ia menyadari sebagai pelukis otodidak, melukis adalah berekspresi, apa yang dirasakan dan kehendaki untuk disampaikan.

Karya Dayu Bulan | Dokumentasi Pribadi
Karya Dayu Bulan | Dokumentasi Pribadi

Tidaklah berlebihan, bila saya mengatakan Dayu Bulan adalah sosok pelukis yang menjadi tumpuan untuk menengok kembali bagaimana posisi pelukis perempuan dalam membahasakan "perempuan". 

Ini bukanlah hal baru ketika membicarakan perempuan dalam ranah pelukis perempuan di Indonesia. Namun, tak banyak publik memahami karya-karya Dayu Bulan dengan penuh masuk ke dalam lebih jauh lagi. 

Ada keriangan, dari dunia kanak hingga dewasa, dari pinggiran jalan sampai gedung-gedung menjulang kota metropolitan. Dari memegang babi sampai mengendarai mobil mewah. 

Keterlibatan emosi personal Dayu Bulan terus hadir terhadap apa yang ia amati dan rasakan. Baik di lingkup kecil seperti keluarga, tempat tinggal, persahabatan, kegalauan, sampai protesnya,  seolah menjadi bacaan ringan namun sejatinya serius terhadap dampak psikologis yang sedang terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan