Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Enigma Nasib Tiga Raksasa

26 Mei 2021   19:15 Diperbarui: 26 Mei 2021   19:20 81 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Enigma Nasib Tiga Raksasa
Dari kiri ke kanan: Joan Laporta (Presiden Barcelona), Florentino Perez (Presiden Real Madrid) dan Andrea Agnelli (Pemilik Juventus). Inset: Alexander Ceferin (Presiden UEFA). Sumber gambar (Dailymail.co.uk)

Beberapa waktu lalu, dunia sepak bola dikejutkan dengan deklarasi proyek Liga Super Eropa alias ESL. Proyek ini cukup ambisius, karena bertujuan menyaingi pamor Liga Champions buatan UEFA, yang dinilai sudah usang.

Pada prosesnya, dua belas klub yang terdiri dari AC Milan, Arsenal, Atletico Madrid, Chelsea, Barcelona, Inter Milan, Juventus, Liverpool, Manchester City, Manchester United, Real Madrid dan Tottenham Hotspur, bergabung sebagai Klub Pendiri ESL.

Tapi, menyusul protes besar-besaran oleh suporter mayoritas klub, proyek ini kolaps. Ada sembilan klub yang menarik diri dari proyek, dan terkena hukuman denda dari UEFA, karena dianggap melakukan tindakan ilegal.

Sanksi denda ini umumnya segera beres, karena pimpinan atau pemilik klub tersebut berkomitmen membayar denda dari kas pribadi secara kontan.

Tindakan ini antara lain dilakukan oleh pemilik klub Liverpool, Chelsea dan Manchester City, sebagai bentuk permohonan maaf kepada suporter.

Jadi, tak ada efek samping lanjutan yang didapat kesembilan klub tersebut.
Praktis, hanya tinggal tersisa Real Madrid, Juventus, dan Barcelona yang belum jelas nasibnya, karena masih belum menarik diri.

Di sinilah muncul ketidakpastian, soal status ketiga klub tersebut. Ketidakpastian ini muncul, setelah UEFA berencana menyelidiki ketiganya, dan memproses secara disipliner terkait keengganan mereka menarik diri dari proyek ESL.

Selain denda, ada hukuman lain yang kemungkinan akan dijatuhkan UEFA, yakni larangan bermain di kompetisi antarklub Eropa. Indikasi ini antara lain didukung keputusan FIGC (PSSI-nya Italia, yang sempat akan mencoret klub Italia peserta ESL dari kompetisi liga.

Berhubung AC Milan dan Inter Milan sama-sama sudah menarik diri, mereka bisa dibilang sudah aman dari pencoretan. Tinggal Juventus yang masih tanda tanya.

Andai benar-benar dicoret FIGC, ini akan lebih menyakitkan ketimbang skandal Calciopoli, yang membuat mereka didegradasi ke Serie B tahun 2006 silam. Akibatnya, semua yang sudah mereka bangun sejauh ini akan berantakan, dan butuh waktu lama untuk diperbaiki.

Kerusakan masif juga akan didapat Real Madrid dan Barcelona, jika benar-benar dihukum UEFA. Bukan hanya dalam hal keuangan, tapi juga daya tarik di mata pemain bintang dan sponsor.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN