Mohon tunggu...
Yosep Efendi
Yosep Efendi Mohon Tunggu... Dosen - Penikmat Otomotif

Selalu berusaha menjadi murid yang "baik" [@yosepefendi1] [www.otonasional.com]

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

[Ekspedisi Nusakambangan 2] Goa Masigit Mistik, Tempat Mencari Wangsit

17 April 2017   11:23 Diperbarui: 17 April 2017   11:47 2974 3 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Goa Masigit Sela Pulau Nusakambangan | Foto dok. pribadi

Artikel ini lanjutan dari tulisan sebelumnya, yang berjudul "Ekspedisi Wisata Di Pulau Nusakambangan"

Setelah cukup puas menikmati ekowisata di Pusat Konservasi Mangrove Segara Anakan, kami kembali dipandu naik perahu. "Kita lanjut ke goa" kata pemandu wisata kami, yang tak lain adalah nahkoda perahu. "Wah ini, mesti serem" batinku saat itu. Goa sudah identik dengan kesunyian dan misteri. Kata "Nusakambangan" juga sudah terkenal serem. Nah, ini Goa yang ada di Nusakambangan. Serem maksimal!!!.

Untuk menuju goa, perahu kembali diarahkan ke aliran utama sungai Nusakambangan. Sekitar 20 menit menyusuri sungai utama, perahu kembali berbelok ke kiri. Hingga kemudian perahu berlabuh ke tepian sungai. Bukan dermaga, hanya tepian jalan cor.

Tempat Perahu Bersandar Di Kampung Mangunjaya, Tempat Goa Berada | Foto. Dok. pribadi
Tempat Perahu Bersandar Di Kampung Mangunjaya, Tempat Goa Berada | Foto. Dok. pribadi
Disambut Keramahan Warga Kampung Mangunjaya

Satu persatu, kami melompat turun dari perahu ke jalan cor Kampung Mangunjaya, Desa Ujung Alang. Kami mendarat tepat di halaman sebuah toko sembako. "Goanya disebelah mana pak?" Tanya saya pada pemandu wisata. "liwat kene mas" jawab pemandu wisata tersebut dengan logat bahasa Banyumasan.

Saat sebagian rombongan sibuk bertanya arah, -karena memang tak ada petunjuk arah- sebagian yang lain justru sibuk mencari toilet. Ternyata tak sedikit yang sudah "ngempet" buang air kecil sedari tadi. Celakanya, tak ada toilet umum di sana. Untunglah, penduduk desa ini sangat baik. Saat ditanya di mana letak toilet umum, mereka bilang tidak ada dan menawarkan toilet rumahnya untuk digunakan.

Dilihat dari logatnya, sepertinya penduduk desa ini bukan penduduk asli Cilacap atau Banyumas. Dari bahasanya kental Sunda, tampaknya Mereka dari Jawa Barat. Setelah ditelusuri, ternyata pulau di seberang sudah masuk wilayah Jawa Barat. Wajar saja, jika ada percampuran bahasa, wong daerah perbatasan.

Sepanjang perjalanan menuju Goa, Kami disuguhkan pemandangan penduduk desa sedang menjemur Gabah. Mulai dari anak-anak hingga kakek-Nenek, tengah sibuk meratakan hamparan gabah di atas terpal yang digelar di tanah. Ada juga yang menghamparkan gabahnya langsung di tanah, tanpa alas.

Setelah sekitar 10 menit berjalan kaki, Kami disuguhkan pemandangan yang berbeda, yaitu penyadapan bunga Kelapa. Tetesan cairan bunga kelapa tersebut digunakan untuk membuat gula merah (gula jawa) dan bisa juga dijadikan Legen (minuman).

Bunga Kelapa yang sudah disadap, tetasannya ditampung dalam ember | foto dok. pribadi
Bunga Kelapa yang sudah disadap, tetasannya ditampung dalam ember | foto dok. pribadi
Goa Masigit Sela, Goa Pengirim Doa

Setelah sekitar 15 menit berjalan kaki dari tempat perahu bersandar, kami tiba di semacam kolam sumber air tawar. Kabarnya, siapa yang mandi di kolam ini, akan awet muda. Di sini, mulai terasa aura mistisnya, yaitu dengan adanya pohon (seperti) Beringin besar. Kabarnya, pohon besar dengan akar menjuntai itu telah berusia lebih dari 150 tahun. Oh  iya, tidak disarankan untuk menatap pohon tua tersebut selama lebih dari 15 menit. Pokoknya jangan! Sebab, ngapain juga menatap pohon selama itu. Kurang kerjaan amat sih. Mending Kita jalan lagi menuju Goa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Wisata Selengkapnya
Lihat Wisata Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan