Mohon tunggu...
Yosef MLHello
Yosef MLHello Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Sekretaris Umum Pusat Pastoral Keuskupan Atambua, Dosen Tidak Tetap pada STP St. Petrus Keuskupan Atambua

Menulis adalah upaya untuk meninggalkan jejak. Tanpa menulis kita kehilangan jejak

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Ayo Ramai-ramai Cegah Stunting...

28 Januari 2022   08:38 Diperbarui: 28 Januari 2022   10:13 77 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Stunting sebenarnya adalah masalah kekurangan gizi. Kalau kita bicara soal kekurangan gizi sebenarnya sudah lama ada, sejak adanya manusia. Sebab persoalan gizi berhubungan dengan konsumsi atau makanan sehari-hari sebagai kebutuhan pokok manusia sejak dulu kala. Namun sebenarnya bukan hanya itu. Soal lain lagi adalah persoalan gangguan pertumbuhan yang terjadi pada anak yang menyebabkan tinggi badan anak lebih rendah dari standar usianya. Jadi stunting itu berhubungan dengan dua hal yaitu gizi yang buruk dan pertumbuhan yang tidak sehat.

Mengapa baru sekarang dikenal Stunting?

Mengapa baru sekarang ramai-ramai bicara soal stunting? Apakah dulu tidak ada stunting? Apakah stunting berhubungan dengan status hidup manusia?

Para petugas medis sekrang setiap kali berkunjung ke masyarakat selalu mengemukakan tentang ciri-ciri stunting pada anak seperti pertumbuhannya melambat. Wajahnya tampak lebih muda dari anak-anak seusianya,. Punya pertumbuhan gigi yang terlambat. Lebih pendiam dan selanjutnya berakibat pada kemampuan belajarnya. Pada hal dari dulu sudah ada petugas medis. 

Pada masyarakat tertentu tidak dikenal stunting karena memang dari sononya mereka lahir pendek atau yang disebut manusia pendek. 

Dalam Kitab Suci juga persoalan itu. Zakheus misalnya. Ia disebutkan dalam Injil Lukas 10 bahwa si Zakheus itu berbadan pendek sehingga tidak bisa bertemu dengan Sang Guru yang bernama Yesus itu. 

Pada hal ia sudah tua, seorang pemungut cukai. Artinya seorang yang berpengaruh dalam masyarakat. Pertanyaannya apakah semua orang yang bertubuh pendek akan langsung divonis stunting?

Survey yang dilakukan pada tahun 2019 menunjukkan bahwa rata-rata 30 persen anak-anak balita Indonesia mengalami stunting. Mengapa? Apakah persoalan stunting ini muncul, ketika kita bergaul dengan bangsa-bangsa lain yang memiliki pertumbuhan fisik yang sangat tinggi dibandingkan dengan kita. 

Ataukah persoalan stunting ini muncul dari lapangan sepak bola, yang mana penampilan fisik para pemain kita kalah jauh dari penampilan fisik club seberang?

Rupanya benar juga bahwa akibat dari pergaulan menyebabkan kita melakukan evaluasi terhadap diri kita sendiri. Dengan menyaksikan perbandingan fisik pemain Indonesia dengan para pemain Malaysia atau Singapura, kita bertanya mengapa pemain kita lebih pendek dari pemain Singapura? Usut punya usut benar juga. Karena pertumbuhan pada awal kelahiran yang kurang normal.

Maka tugas kita semua bukan hanya para petugas medis, tetapi semua harus ramai-ramai mencegah stunting. Biar generasi ke depan lebih sehat. Supaya kita tidak boleh kalah lagi dari bangsa lain. Termasuk di lapangan sepak bola.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan