Mohon tunggu...
Yones Budiono
Yones Budiono Mohon Tunggu... yones budiono

🔄 Listen || Observe || Share 🔄

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

WNA Jadi Bupati di Sabu Raijua NTT, Lalu?

4 Februari 2021   23:21 Diperbarui: 4 Februari 2021   23:37 168 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
WNA Jadi Bupati di Sabu Raijua NTT, Lalu?
orientriwukore-601c1ebed541df65387897e2.jpg

*Setelah dua jam berdiskusi tugas kuliah mengenai "penelitian pengembangan" pada desa wisata di NTT. Teman saya bernama Erick menyarankan baca berita di salah satu media daring NTT terkait pemberitaan WNA yang jadi Bupati. Setelah baca berita tersebut, secara spontan saya mendeskripsikan bahwa NTT  adalah "Rumah Kewarganegaraan Dunia".

Sikap spontanitas ini saya dalami lagi. Apa sih dasar hingga  saya menilai bahwa NTT sebagai Rumah Kewarganegaraan Dunia? Well, I got it. Pada tataran ini saya harus sadar diri, bahwasannya saya tidak kompeten membedah isu-isu politik.Tapi sekurang-kurangnya sebagai warga Negara dan mahluk sosial saya harus peka pada masalah apapun termasuk isu sosial dan politik.

Yang terpenting adalah dasar penilaian NTT sebagai Rumah Kewarganegaraan Dunia terjawab. Secara bersamaan pertanyaan dari kompasiana saya ulas dan jawab di sini. Tulis kompasiana "Seandainya WNA ada yang menjadi pejabat di Indonesia, kira-kira bagaimana jadinya ya? Akankah lebih baik atau justru malah kacau?

NTT dan Rumah Kewarganegaraan Dunia

Reaksi alamiah saya ada benarnya.  NTT (baca; Kabupaten Sabu Raijua) sudah menjadi rumah bagi siapapun di dunia ini. Terpilihnya Orient Patriot Riwu sebagai bupati di Sabu Raijua merupakan indikasi kehendak umum.

Pada fase ini saya teringat kembali refleksi dari Rousseau "Apa itu kehendak umum?" Kehendak umum merupakan persoalan yang sangat fundamental dalam pemikiran Rousseau. Kehendak umum selalu benar dan selalu memelihara kesejahteraan umum.

Untuk menjelaskan hal ini ia membuat distingsi antara kehendak setiap orang dan kehendak umum. Kehendak umum terarah kepada kepentingan umum dan bernilai universal, sedangkan kehendak setiap orang bernilai partikular  dan terarah kepada kepentingan privat (Betts, 1994:66)

Jadi, dalam pandangan amatir saya masyarakat Sabu Raijua sudah terbuka. Mereka melihat bahwa siapapun yang hendak berkompetisi di panggung politik jika niatnya baik pasti akan dipilih (menang). 

Secara sederhana saya berpikir bahwa terpilihnya Orient pada pilkada di Sabu Raijua merupakan penjelmaan dari kehendak umum. Yahh, saya tidak masuk pada apa motivasi (secara privat) sang yubilaris naik ke panggung politik. Ringkasnya, tentu dengan maksud baik dan mulia.

Respek Terhadap Otonomi Setiap Negara dan(mungkin) Daerah 

Jika sebelumnya saya tidak menyinggung soal aturan, maka tahapan ini adalah bagiannya. Mengakui otonomi setiap Negara berarti mengakui kebebasan setiap Negara untuk menentukan cita-cita warga yang membentuk sebuah. Negara.Pengakuan otonomi setiap Negara mempunyai tujuan yang hendak dicapai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x