Mohon tunggu...
heru s
heru s Mohon Tunggu... Administrasi - Merdeka

Merdeka

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Nrima Ing Pandum: Dari Sujiwo Tejo Sampai Cristiano Ronaldo

21 Agustus 2021   08:48 Diperbarui: 21 Agustus 2021   09:00 386 37 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Nrima Ing Pandum: Dari Sujiwo Tejo Sampai Cristiano Ronaldo
Gambar: jatengonline.com

Akhir-akhir ini saya lumayan suka kembali mendengarkan radio. Entah itu secara tradisional untuk radio lokal (biasanya di mobil) maupun secara streaming untuk radio nasional atau bahkan internasional melalui internet.

Bukan hanya di mobil, di rumah pun sering saya menikmati radio di banyak waktu, untuk secara khusus didengarkan maupun untuk rungon-rungon (didengarkan sambil beraktivitas lainnya). Walau saat ini banyak platform audio digital tapi radio masih salah satu yang menjadi pilihan.

Dibanding mendengarkan playlist lagu yang bisa selalu kita rencanakan sebelumnya, radio memiliki unsur surprise yang kita tidak bisa sepenuhnya mengontrol apa yang akan kita dengar. Kalau di playlist kita bisa sepenuhnya mengatur lagu-lagu apa saja yang ingin didengar, bisa skip bagian ini atau skip bagian itu maka di radio kita sepenuhnya pasrah mendengarkan, entah itu suara penyiar entah itu lagu yang mereka putarkan ataupun iklan.

Ya, intinya terkadang pasrah menerima saja apa yang tersaji buat kita itu menyenangkan. Ada unsur  kejutan, ada sesuatu yang mungkin baru yang semula tidak kita rencanakan tapi ternyata nikmat.

Nah ini, pasrah itu bisa menimbulkan kesenangan juga. Poin pentingnya: pasrah itu bisa menyenangkan...

Dalam filosofi Jawa kita mengenal ungkapan yang cukup terkenal tentang kepasrahan : Nrima ing pandum. Nrima artinya menerima, pandum berarti pemberian. Maksudnya ya ikhlas menerima apa yang diberikan Tuhan pada kita.

Menerima itu ya tentu maksudnya mau dengan ikhlas menjalani apa yang diberikan Tuhan. Dasar pemahamnnya adalah keyakinan bahwa segala yang diberikan oleh Tuhan adalah pasti yang terbaik buat kita. Karena itulah tidak ada lagi yang bisa dilakukan selain menerima pemberian Tuhan dengan senang hati dan riang gembira.

Namun, nrima ing pandum ini kadang digunakan sebagai pembenaran untuk membolehkan kemalasan. Lha semuanya kan sudah digariskan, ya sudah gini saja. Saya adalah salah satu pelaku yang sering menggunakan kepasrahan untuk membenarkan kemalasan.

Tapi eh tapi, bermalasan yang berlebihan itu sebenarnya bukan definisi yang benar dari nrima ing pandum.

Menerima apa yang diberikan Tuhan seharusnya ya tahu apa yang diterimanya. Manusia diberikan kehidupan, tubuh dengan panca indera dan akal pikiran dan ditempatkan di bumi yang penuh dengan sumber kenikmatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan