Mohon tunggu...
Budiyanti
Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru di Kabupaten Semarang yang gemar menulis di usia senja. Menulis adalah jejak hidup. Menulislah agar hidup bermakna.

Guru dan pegiat literasi

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

BBM Naik, Ibu-Ibu Panik

8 September 2022   10:06 Diperbarui: 8 September 2022   10:10 169 29 21
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Finansial. Sumber ilustrasi: PEXELS/Stevepb

Saat saya belanja di pedagang keliling, harga sayuran dan lauk naik semua. Tak terkecuali menu tetap yaitu tahu tempe juga naik. Kalaupun tidak naik tapi besaran tempe lebih kecil dari biasanya.

Belum lagi saat saya naik angkot dari pasar ke rumah juga naik dari  Rp 2.500 menjadi Rp 3.000. Saat bertemu ibu-ibu, keluhan pun santer dipergunjingkan.

Itulah kenyataan yang harus disikapi dengan kepala dingin. Mau tak mau harus dihadapi. Demo-demo yang dilakukan berbagai elemen tak juga menyurutkan kebijakan ini. Harga BBM tetap naik. Apalagi jika harga-harga sembako maupun ongkos transportasi sudah naik kemungkinan turun tak mungkin.

Yang dipikirkan terutama ibu-ibu bagaimana caranya dapur tetap ngebul dengan nominal gaji yang tidak naik.

Perlu adanya sikap yang arif dan mencari solusi agar ibu-ibu tetap semangat mengatur keuangan keluarga dengan tetap mengedepankan gizi keluarga tetap terjaga. Jangan sampai adanya kenaikan harga BBM menjadikan pengeluaran membengkak. Apalagi mengembangkan utang dari berbagai pihak. Kita mulai hidup sederhana dengan tetap mengedepankan kesehatan keluarga.

Peran ibu dalam menyikapi harga BBM seperti ini sangat penting. Seorang ibu harus bisa memanage keuangan dengan baik. Jangan sampai besar pasak daripada tiang.

Beberapa hal yang bisa dilakukan untuk meminimalisir pengeluaran adalah sebagai berikut.

Pertama, buat daftar menu dalam satu minggu. Kita rancang menu selama satu minggu dengan bervariasi. Usakan menu selama seminggu berbeda dengan sebelumnya saat sebelum BBM naik. Misalnya setiap hari biasanya harus ada ayam, ikan atau daging kini saatnya bisa diatur dalam seminggu sekali atau dua kali saja. Menu bergizi tidak harus selalu dengan daging atau ayam. 

Kita lebih utamakan mengonsumsi sayuran. Seorang ibu harus pandai menyajikan menu pada anak bergizi dengan tidak harus menu mahal.

Kedua, meminimalkan pengeluaran yang sifatnya bulanan. Pengeluaran yang sifatnya pasti tiap bulan  sebisa mungkin dkurangi dengan selalu berhemat. Misalnya pengeluaran daya listrik, air PDAM ini diusahakan diirit lagi. Kita gunakan daya listrik secara hemat. 

Matikan listrik saat tidak digunakan. Kita ajarkan kepada anak-anak untuk berhemat. Kurangi juga penggunaan air. Jangan sampai boros penggunaan air.
Tak kalah penting mengurangi pengeluaran paket internet. Semua anggota diharapkan mau mengurangi pengeluaran paket internet. Ini benar-benar bisa mengurangi pengeluaran
 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan