Mohon tunggu...
Cerpen Pilihan

Detektif Paidjo, Misteri Tempe Setipis Kartu ATM

2 November 2018   17:44 Diperbarui: 2 November 2018   18:11 0 10 3 Mohon Tunggu...
Detektif Paidjo, Misteri Tempe Setipis Kartu ATM
Ilustrasi Tempe setipis kartu ATM, sumber : okami.id

Siang itu Paidjo duduk termenung sambil sesekali menatap tempe goreng yang berada di tangan kirinya. Entah mengapa tempe ini tiba-tiba menjadi komoditi seksi yang ramai dibicarakan dan dipergunjingkan oleh orang-orang. Awalnya Paidjo mengabaikan saja isu soal tempe yang kemudian merebak di sosial media itu.

"Apaan sih ini orang-orang? Tempe aja dipersoalkan, seperti kurang kerjaan saja..." gerutu Paidjo ketika melihat jumlah klip "Tempe yang kini semakin ringkih" telah mencapai seratusan ribuan viewer di youtube!

Akan tetapi sikap Paidjo kemudian berubah total ketika dia kemudian mendapat pekerjaan untuk menginvestigasi keberadaan tempe setipis kartu ATM tersebut!

"Berarti ini masalah serius!" kaget Paidjo ketika mendapat job tersebut. Yah tidak mungkinlah detektif sekelas Kojak atau Sherloch Holmes harus turun tangan kalau urusannya tidak serius! Jumlah viewer di youtube tersebut telah menunjukkan betapa seriusnya masalah pertempean ini...

Paidjo kemudian menjelajahi seluruh pasar-pasar tradisional maupun supermarket yang ada untuk mencari keberadaan tempe selangsing kartu ATM ini. Namun hasilnya nihil bin kosong belaka. Ternyata tempe masih seperti yang dulu, dimensi dan rasanya pun tetap sama.

Tak lama kemudian, Presiden Jokowi blusukan ke Pasar Suryakancana, Bogor sambil menginvestigasi tempe ini juga. Hasil investigasi dari Pak Presiden, ternyata harga tempe di pasar stabil dan tidak ada kenaikan. Ketebalannya juga masih tetap sama seperti dahulu.

Presiden memang silih berganti, namun rasa tempe itu masih tetap setia seperti dahulu. Nikmatnya terasa di lidah, kenyangnya terasa di perut dan sensasinya selalu singgah di hati. Itu karena kandungan gizi tempe itu setara dengan steak walaupun harganya setara dengan kerupuk. Tempe memang fenomenal sebab kehadirannya selalu menggugah rasa yang pernah ada...

Gambar gorengan tempe, sumber : lestariweb.com
Gambar gorengan tempe, sumber : lestariweb.com
Paidjo kemudian menuliskan dalam preliminary report-nya. "Keberadaan tempe setipis kartu ATM merupakan sebuah hil yang mustahal. Namun isu tersebut bukanlah terlontar begitu saja dalam kesia-sian seperti debu yang akan tertiup oleh angin senja."

Setiap isu pasti mengundang dua makna, yaitu yang tersurat dan tersirat. Kalau yang tersurat adalah sebuah hil yang mustahal, maka apa yang tersirat bukanlah sebuah hal yang mustahil. Artinya isu ini adalah sebuah pancingan seperti clickbait untuk mencari perhatian dari viewer tanpa memperdulikan kualitas dan akurasi isu yang disajikan ini.

Contohnya. Di sebuah mall yang lagi ramai, seorang berkulit putih mulus berjalan dengan rok seksi. Tiba-tiba saja dia mengangkat roknya tinggi sekali. Otomatis mata orang-orang yang berada di belakangnya akan bergerak linier dengan pergerakan rok tersebut. Terlepas dari bagaimana bentuk paha dan bokong orang tersebut, aksinya tersebut telah berhasil menarik perhatian khalayak ramai!

Ketika orang tersebut kemudian berbalik untuk menunjukkan kumis dan jambangnya yang tebal itu, maka patutlah diduga dan disangkakan kalau muka orang tersebut tidak akan pernah terlupakan oleh orang-orang yang melihatnya, setidaknya hingga isu #2019 Gantipresiden akan berlalu...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x