Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

5 Kesalahan Fatal yang Merusak Kesan Pertama

16 Februari 2021   15:17 Diperbarui: 25 Februari 2021   22:06 768 37 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
5 Kesalahan Fatal yang Merusak Kesan Pertama
Ilustrasi (Sumber: Pexels/Thirdman)

Untuk pertama kalinya, tukang urut yang ini datang ke rumah. Ia dijemput karena Mamak jatuh beberapa hari lalu. Kupikir ia akan bertanya, kapan jatuhnya, mana yang sakit, dan pertanyaan lain yang relevan dengan keahliannya.

Jauh, jauh sekali. Pertama tiba di kamar, ia justru bertanya, "Ini rumah milik sendiri?" kemudian berjarak dengan pembicaraan lain, yang meluncur dari mulutnya adalah, "Suaminya kerja apa?"

Ya sih, tinggal dijawab. Tapi asli, kadar keponya yang lebay dan gak jelas juntrungan langsung membuatku ilfil. Kenapa gak sekalian minta copy KK gitu? Cek PBB kek, atau mau foto BPKB sekalian?

Sempat terpikir barangkali akunya yang terlalu kaku. Tapi setelah membaca sebuah artikel, sepertinya aku bukan satu-satunya manusia di dunia yang keberatan dengan pertanyaan senada, dari orang yang baru pertama ditemui.

Entah karena pekerjaan atau faktor lain, sebaiknya pertimbangkan hal-hal berikut ini jika kamu tak ingin merusak kesan pertama di mata orang lain.

1. Membual

Kesan pertama begitu menggoda, itu hanya cocok untuk iklan. Kamu tidak perlu menceritakan hal-hal yang tidak ada untuk menarik perhatian orang lain. Kebohongan selalu membutuhkan kebohongan lain untuk menutupinya.

Alih-alih terkesan dengan apa yang kamu umbar, sekali kamu ketahuan berbohong, orang akan sulit menerima ucapanmu selamanya.

2. Berlebihan

Tak perlu berusaha terlalu keras agar dihargai oleh orang lain. Pertemuan pertama yang terlalu cemerlang justru memberatkanmu di kali kedua dan seterusnya. Jadilah diri sendiri, sehingga kita bisa mengatur langkah yang tepat.

Memperlihatkan potensi dan kelebihan memang layak dilakukan, tapi sebatas untuk mengenalkan diri, bukan ajang pamer. Orang lebih suka melihat pencapaianmu suatu saat nanti, daripada mendengar rencana-rencanamu hari ini.

Baca juga: Cara Bertahan Hidup pada Detik yang Genting

3. Terlalu Terbuka

Bukan menyarankan untuk berbohong, tapi sebaiknya berilah informasi sekadar di permukaan saja. Orang tak perlu tau apa masalah pribadimu, maupun kesulitan-kesulitan yang belum tentu menemukan solusinya dari obrolan perdana itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x