Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Dilema "Work from Home" Berlanjut Setelah "New Normal", Disrupsi Keputusan Perusahaan

26 Mei 2020   18:52 Diperbarui: 27 Mei 2020   17:35 95 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dilema "Work from Home" Berlanjut Setelah "New Normal", Disrupsi Keputusan Perusahaan
kompas.com

Sudah hampir tiga bulan sejak Maret 2020, anak saya bekerja di rumah.   Pola bekerja di rumah bukan hal baru lagi .   Hal ini terpaksa dilakukan karena adanya pandemi covid 19.

Perusahaan langsung memberlakukan agar karyawannya bisa tetap bekerja walaupun di rumah.   Infrastruktur belum disiapkan karena peristiwanya mendadak terjadi.   

Namun, dengan berjalannya waktu , perusahaan-perusahaan terutama di Jakarta mulai mengubah pola kerja yang tak pernah terpikirkan, work from home (WHF),  itu jadi pola baru.   

Hampir pekerja yang terbiasa dengan teknologi, mulai terbiasa dengan work from home. Meskipun terlihat sederhana, tetapi sebenarnya bekerja dari rumah atau jarak jauh punya konsep dan sistem berbeda dengan bekerja  di kantor secara konvesional

Konsep Work from home akan dilanjutkan oleh  perusahaan-perusahaan apabila pekerjanya merasakan adanya  work life balance.  Apakah pegawai cukup merasakan adanya keseimbangan antara hidup untuk bekerja dan hidup untuk keluarga.  

Umumnya,  banyak yang mengeluh tidak dapat konsentrasi pekerjaan apabila pekerja itu tak punya tempat khusus untuk bekerja, tidak disiplin atau tidak punya perangkat yang baik untuk bekerja

Bagi perusahaan tentunya harus mempertimbangkan apakah karyawan perlu hadir ke kantor atau tidak. Lalu bagaimana menentukan performance kerja seorang karyawan karena WFH tidak bisa ditentukan dengan kehadiran, tetapi dengan produktivitas. 

Lalu produktivitas pun harus dijabarkan dengan sangat jelas, apakah suatu projek diselesaikan sesuai dengan waktu yang ditentukan, atau target tercapai sesuai dengan waktunya.  Pengukuran pencapaian itu harus dirumuskan dengan baik.

Pertimbangan lainnya adalah status dari karyawan.  Status karyawan, apakah lajang, menikah, memiliki anak, memiliki anggota keluarga.

Ini penting bagi perusahaan karena budaya mengurus rumah tangga diterapkan sesuai dengan fungsi dari status karyawan yang bersangkutan.

Pertimbangan lainnya adalah apakah perusahaan perlu berikan dukungan teknologi seperti listrik, internet, computer, alat tulis, akses jurnal.   Peralatan untuk keperluan kantor seharusnya dibedakan dengan keperluan pribadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x