Mohon tunggu...
Wiwien Wintarto
Wiwien Wintarto Mohon Tunggu... Penulis serba ada

Penulis, sejauh ini telah menerbitkan 29 judul buku, 17 di antaranya adalah novel, terutama di PT Gramedia Pustaka Utama. Yang terbaru adalah novel Elang Menoreh: Perjalanan Purwa Kala (terbit 1 November 2018) terbitan Metamind, imprint fiksi dewasa PT Tiga Serangkai.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Menggagas Prinsip-prinsip Kerja "Ghostwriter"

16 Oktober 2019   19:32 Diperbarui: 16 Oktober 2019   21:09 0 16 3 Mohon Tunggu...
Menggagas Prinsip-prinsip Kerja "Ghostwriter"
Ilustrasi ghostwriter (Foto: Content Hub)

Hal paling menarik dari pekerjaan sebagai penulis bayangan alias ghostwriter adalah pada sifat kekelamannya. Ini profesi yang penuh kerahasiaan, semacam agen rahasia, atau mata-mata pada saat perang. Ketidaktahuan publik menjadi kunci, berkebalikan dengan watak natural dunia kepenulisan di mana semua harus gamblang dalam hal kredit dan apresiasi.

Kekelaman itu membuat dunia para ghostwriter serba tak jelas. Tak ada aturan atau prinsip baku di dalamnya, sebagaimana tak ada pula kode etik para vigilante (tokoh yang suka main hakim sendiri, seperti dalam kisah-kisah superhero) atau pembunuh bayaran. Kan tak ada juga semacam Asosiasi Penulis Hantu Indonesia atau Indonesian Ghostwriter Association yang berupa badan resmi. Palingan hanya ada komunitas-komunitas yang bersifat underground, mirip dunia para hacktivist.

Ketiadaan aturan dan prinsip yang kemudian disepakati berkat pemahaman penuh para klien membuat tiap deal penulisan hantu rentan memunculkan masalah. Saat menyepakati kerja sama, konflik dan ketidaksepahaman besar kemungkinan tetap muncul pada ujung periode kerja sama, yaitu sesudah tulisan yang direkues berhasil dirampungkan sang penulis. Konsep kerja sama mungkin beres berkat perjanjian hitam di atas putih, namun materi pokoknya (yaitu tulisannya) belum tentu.

Ini terjadi karena ketiadaan pokok-pokok prinsip ghostwriter itu tadi. Akibatnya, kedua belah pihak memiliki dasar berpikir dan ekspektasi hasil yang berbeda mengenai bentuk produk saat sepakat menjalin kerja sama. Karena itu perlu disusun semacam kode etik tak resmi untuk membantu para pihak menyamakan frekuensi demi meminimalisir potensi konflik.

Dari pengalaman sekian tahun menjadi penulis bayangan selama ini, hal paling mendasar yang perlu saya tekankan adalah bahwa kerja-kerja ghostwriter biasanya berkait dengan situasi kedaruratan dan periode waktu yang teramat sempit. Artinya, para klien sebenarnya bisa menulis. Mereka hanya tak punya waktu untuk mengerjakannya, apalagi sesuatu yang sebesar buku. Mereka mau tapi tidak mampu.

Dan kerap kali, mereka meminta bantuan penulis bayangan karena waktu yang tersedia untuk menggarap satu proyek (buku) sangat sempit. Biasanya karena terbatasi oleh tenggat yang mepet, yang tak terkejar gara-gara kesibukan pekerjaan, baik yang masih berada di ranah kepenulisan juga maupun pekerjaan di bidang lain (terutama yang lebih diutamakan).

Hanya sebagian kecil saja klien yang berjenis tidak mampu tapi mau, yaitu yang memang tak bisa menulis tapi ingin tampil ke permukaan melalui medium karya tulisan. Contoh genre ini adalah para pejabat publik atau anggota parlemen, yang memang harus sesering mungkin menuang gagasan secara tertulis lewat media massa. 

Guru dan dosen juga, tapi karakter pekerjaan mereka membuat mereka jauh lebih mudah masuk ke dunia kepenulisan secara teknis, hingga akhirnya bisa menulis dari yang awalnya sama sekali tak bisa, dibanding profesi-profesi lain.

Latar belakang ini membuat tulisan yang lahir dari proses ghostwriting pada dasarnya adalah sebuah pekerjaan darurat, yang ditempuh karena memang tak ada pilihan lain. Coba ada, pasti opsi ghostwriting tidak diambil---mirip perceraian, atau amputasi organ tubuh. Dan karena berwatak darurat, maka tulisan ghostwriting jelas tak akan pernah berada pada tataran ideal.

Saat masuk menyepakati kerja sama, kedua belah pihak harus memahami prinsip ini. Sebagaimana pasien dan petugas paramedik di mobil ambulans yang harus berkejaran dengan waktu, yang terpenting ambulans tiba tepat waktu di UGD rumah sakit. tak perlu dipertanyakan kemulusan cat bodi mobil ambulans, velg-nya racing apa tidak, berapa kapasitas silindernya, kapan terakhir masuk bengkel servis, STNK-nya sudah diperpanjang apa belum, dan lain-lain.

Ketidaktahuan mengenai prinsip ini mayoritas datang dari pihak klien, terlebih yang masih sama sekali awam atau bahkan buta mengenai detail pernak-pernik dunia kepenulisan profesional. Sesudah naskah jadi, klien merasa kecewa karena produk hasil kerja sang penulis hantu tak sesuai ekspektasi pribadinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2