Mohon tunggu...
Witsandz
Witsandz Mohon Tunggu... Lebih mudah tidur larut malam dibandingkan bangun pagi.

Tulisan lainnya ada di blog www.semogabermanfaat.com

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Diplomasi Sebuah Balon

11 Oktober 2014   23:51 Diperbarui: 17 Juni 2015   21:26 28 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diplomasi Sebuah Balon
14130209651973698866

[caption id="attachment_328527" align="aligncenter" width="300" caption="diplomasi sebuah balon"][/caption]


Kisah ini terjadi beberapa bulan yang lalu di salah satu toko jaringanh minimarket yang cukup terkenal di negeri ini. Di Surabaya tepatnya.

Waktu itu saya bersama anak perempuan saya yang berumur 3 tahun mampir di sebuah gerai minimarket untuk membeli makanan ringan. Tampilan minimarket tidak berbeda dengan standar yang telah ada namun ada cukup banyak balon dengan tangkai sedotan yang dipajang ditiap rak didalam gerai itu. Tidak lama kemudian saya menyadari bahwa balon-balon dimaksudkan sebagai pelengkap kemeriahan ulang tahun jaringan minimarket itu.


Setelah mendapatkan apa yang kami cari, rupanya ada pegawai laki-laki yang dengan ramah mendatangi kami. "Adik mau balon..?" demikian kata pegawai itu kepada anak saya, yang ternyata sejak masuk kedalam toko matanya tidak lepas dari balon-balon yang dipajang. Tahu sendiri kan, dia masih 3 tahun dan balon warna-warni tentu sangat menarik baginya. Dan rupanya pegawai laki-laki itu memperhatikannya.

"Cica (nama anak saya) mau balon..?" timpal saya. Anak saya pun mengangguk pelan sambil malu-malu.

"Adik mau balon yang warna apa..?" pegawai laki-laki itu kembali bertanya.

"Mau yang merah." jawab anak saya. Tidak lama kemudian diambilkan balon berwarna merah oleh pegawai laki-laki itu.

"Ini balonnya. Selamat berbelanja." kata pegawai itu sambil kemudian berlalu untuk menyelesaikan pekerjaannya.

Tidak ada yang aneh sampai ketika kami berjalan menuju kasir untuk membayar belanjaan kami.

Melihat belanjaan kami yang hanya berupa 3 bungkus makanan ringan, pegawai wanita yang bertugas di kasir berkata, "Pak, balon itu hanya untuk yang belanja diatas 25 ribu."

"Tadi ini diberi sama mas yang jaga di lorong mbak." jawab saya, karena saya tahu belanjaan saya tidak sampai 20 ribu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN