Mohon tunggu...
Muhammad Wildhan Pamungkas
Muhammad Wildhan Pamungkas Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis di masa depan

Mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tembok Tinggi Si Introvert

27 November 2022   20:47 Diperbarui: 27 November 2022   21:11 133
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Stasiun Jatinegara. Dokumentasi Pribadi

Selama hidup dua puluh dua tahun di dunia ini, banyak yang dilalui yaitu perasaan sedih, senang, memendamkan sesuatu, marah sudah pernah dirasakan. Sejujurnya sedari dulu, aku tak menyadari bahwa diriku introvert. Karena saat sekolah dasar aku tidak tahu mengenai istilah ini. Pada saat itu hanya mengenal main dan main.

Tetapi aku baru menyadari ketika pindah ke Jakarta dan masuk salah satu Mts di Jakarta Barat. Aku tampak tak tahu apa-apa mengenai pergaulan di Jakarta. Gaya bahasa yang digunakan pun cukup kaget karena memang seperti di sinetron yang pernah aku tonton. Aku seseorang yang dari luar tepatnya tinggal lama di Tasikmalaya. Diriku terbiasa akan kosakata Aku, kamu, dirimu berhadapan dengan Gue dan Lu.

Sebenarnya dengan hal itu tidak biasa. Aku tahu itu jadi kebiasaan di Jakarta namun diriku tetap menggunakan Aku kamu dirimu sebagai kosakataku sendiri. Memang orang-orang yang baru dengar merasa kegelian apalagi disangka seperti orang pacaran. Padahal diriku merasa biasa saja dan bahkan sampai orang lain mau mengucapkan aku dan kamu dihadapanku.

Bukannya aku kuno atau apa ya.. atau tidak mau beradaptasi dengan apa yang disekitar. Namun sudah jadi kebiasaan. Lalu berjalannya waktu ternyata memang ada sisiku yang masuk dalam kagetori introvert. Bahkan sudah mencoba test kepribadian hasilnya pun tetap Introvert

Sebagai contoh ada situasi kelas kosong, lalu digunakan untuk berfoto-foto apalagi foto bersama. Kadang diriku menghindari hal itu walaupun suatu harinya tentunya diriku akan menyesal untuk tidak ikut foto. Lalu diriku lebih menyukai diam saja dan bergaul dengan sesama introvert.

Diriku tak masalah memiliki sedikit teman namun bisa saling membantu dibandingkan seseorang yang sekedar lewat didalam kehidupan. Lalu ada lagi suatu situasi bahwa aku harus mengenal orang asing dan benar-benar asing yang aku lakukan beradaptasi, pengamatan bisa dibilang bisa saja aku seminggu tidak berkomunikasi dengan orang lain. Kecuali di pancing seseorang untuk diajak ngobrol aku pun tak masalah.

Saat itu aku mengenal seseorang di SMK. Dia memanggilku Tentara Vietnam. Entah apa dibenaknya membuat pernyataan seperti itu namun aku menganggap itu hanya bercanda dan sebagai pancingan obrolan. Aku pun menerimanya dan jadilah teman. Jujur saja diriku tak bisa melakukan hal itu. Untuk mendekati seseorang dan mengobrol sangat amatlah sulit.

Bukannya tak mau namun pernah kulakukan yaitu suatu kejadian aku mengenal teman kuliah di sosial media. Lalu aku mengajak ketemuan dan mencoba sok akrab. Aku sudah memanggil namanya dengan grogi. Namun orang itu malah pergi ke kelas. Aku berpikir aku salah apa ya ?.

Selama bersosialisasi pun aku tak merasa lancar pasti merasakan dimana diriku dikhianati teman sendiri, dikecewakan, difitnah, banyak hal yang aku lalui. Memang diriku tak bisa berlapang dada atas kejadian yang pernah aku alami namun aku lebih membatasi semuanya.

Sebagai contoh diriku difitnah seseorang padahal kita kenal lima tahun lamanya. Karena dia fitnah diriku ya tentunya saja diriku tak ambil diam dan langsung saja memutuskan hubungan dengan orang itu. Aku pula tak ingin membebani hidupku dengan orang seperti itu secara aku orangnya pemikir dan suka memendam semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun