Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Freelancer - Variety Writer

Penulis lepas, memberikan perspektif atas apa yang sedang ramai dibicarakan.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Risiko Serangan Jantung Meningkat Pesat Oleh Sebab Latihan Ekstrim

17 Juni 2021   12:01 Diperbarui: 17 Juni 2021   12:06 79 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Risiko Serangan Jantung Meningkat Pesat Oleh Sebab Latihan Ekstrim
Berjalan atau hingga lari pendek bisa jadi aktivitas menyehatkan untuk jantung, namun maraton-lari ekstrim bisa menimbulkan masalah (Pexels/Pixabay)

Sudah diketahui bahwa olahraga baik untuk Anda, dan dengan begitu banyak jenis latihan yang tersedia bagi kita saat ini, hampir semua orang dapat menemukan sesuatu yang mereka sukai.

Namun, olahraga secara ekstrim akan melampaui batas aman yang kemudian berpengaruh kepada kesehatan.

Latihan akan suatu olahraga secara ekstrim dan kronis beserta kompetisi yang mengedepankan ketahanan tubuh dapat menyebabkan kerusakan jantung dan gangguan irama. Orang dengan faktor risiko genetik sangat rentan.

Pengetahuan akan itu tidak berarti Anda harus menyingkirkan sepatu olahraga Anda.

"Olahraga ringan masih merupakan resep terbaik untuk kesehatan fisik dan mental yang baik -- dan atlet kompetitif tidak boleh meninggalkan jadwal latihan mereka setelah mengetahui resiko yang ada," kata ahli jantung Tamanna Singh, MD.

Semua atlet ekstrem memiliki tekad yang kuat. Namun, dapatkah terlalu banyak tekad dan ketabahan itu menyakiti jantung Anda?

Hubungan antara kesehatan jantung dan olahraga yang intens

Tidak seperti pejuang akhir pekan, pejalan cepat atau bahkan pelari yang antusias, atlet ekstrem secara teratur mendorong batas kemampuan fisik mereka.

Mereka berlari sejauh 50 mil atau lebih atau mengulangi maraton secara berurutan, secara teratur mendorong melewati batas akan kelelahan, dehidrasi dan rasa sakit yang akan mengesampingkan atau membuat banyak orang masuk rumah sakit.

"Latihan daya tahan jangka panjang yang ekstrem memberikan tuntutan yang sama ekstremnya pada sistem kardiovaskular," kata Dr. Singh.

Baca juga: "Kenali Gejala dan Penyebab dari Serangan Jantung Mendadak"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x