Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Variety Writer

Penulis lepas, memberikan perspektif atas apa yang sedang ramai dibicarakan.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Vaksin COVID-19 Sinovac Mampu Mengendalikan Infeksi di Wilayah Brasil

1 Juni 2021   18:41 Diperbarui: 1 Juni 2021   18:46 110 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Vaksin COVID-19 Sinovac Mampu Mengendalikan Infeksi di Wilayah Brasil
Vaksin COVID-19 Sinovac mampu mengendalikan pandemi di kota Serrana, Brasil (SHUTTERSTOCK/Shan-shan via kompas.com)

Sebuah studi di kota Brasil yang divaksinasi dengan vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Sinovac Biotech Ltd. menunjukkan bahwa kota itu dapat mengendalikan wabah Covid-19 lebih efektif daripada yang diharapkan dari pengujian klinis, berdasarkan laporan Bloomberg.

Hasil ini membuat kepercayaan kepada inokulasi buatan China yang diandalkan oleh lusinan negara berkembang ikut meningkat.

Sementara kota-kota tetangga dilanda pandemi, Serrana - kota berpenduduk 45.000 orang tempat penelitian dilakukan oleh pemerintah negara bagian Sao Paulo - mengalami penurunan kematian hingga 95% dalam lima minggu tepat setelah vaksinasi massal dilakukan.

Kasus simtomatik turun 80% dan rawat inap turun 86%. Sekitar 75% penduduk kota telah divaksinasi penuh; dari populasi dewasa yang ditargetkan, 95% diantaranya telah menerima kedua dosis.

Tidak ada efek samping yang parah dari vaksin yang dilaporkan dan tidak ada kematian terkait Covid di antara peserta 14 hari setelah dosis kedua diterapkan.

Daerah di sekitar Serrana, sekitar 315 kilometer (195 mil) dari Sao Paulo, dibanjiri oleh kasus varian P1 selama penelitian, menegaskan keefektifan vaksin Sinovac terhadap strain yang pertama kali ditemukan di Brasil, kata Ricardo Palacios, direktur penelitian di Butantan Institute.

"Sekarang kami dapat mengatakan bahwa mungkin untuk mengendalikan pandemi dengan vaksin," kata Ricardo Palacios, direktur penelitian di Butantan, menambahkan bahwa kasus Covid-19 juga menurun untuk anak-anak.

Studi Serrana mungkin menawarkan petunjuk bagi negara berkembang lainnya tentang seberapa banyak masyarakat perlu divaksinasi untuk mulai bergerak melewati pandemi yang terus mendatangkan malapetaka di Amerika Latin dan sekitarnya.

Studi terbaru ini juga menjadi bagian dari serangkaian bukti dunia nyata yang memvalidasi vaksin kontroversial dari Tiongkok, yang pada awalnya hanya mencapai ambang batas kemanjuran minimum 50% dalam uji klinis, terendah di antara vaksin Covid generasi pertama.

Sinovac, sebuah perusahaan yang berbasis di Beijing, juga dikritik karena mengungkapkan lebih sedikit data uji coba dan keamanan daripada pembuat vaksin di negara barat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x