Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Ya Tuhan! Gue Terhanyut Dalam Lautan Fiksi

26 Juni 2012   11:06 Diperbarui: 25 Juni 2015   03:31 379 3 0 Mohon Tunggu...

Akhirnya gue nulis lagi. Lo pasti udah bosen baca tulisan gue lagi. Tapi gue kagak peduli, karena gue udah terhanyut dalam lautan fiksi. Gue jadi orang yang kurang waras. Terlalu banyak berhayal dan berimajinasi. Gue pun jadi lupa makan nasi. Perut gue pun sekarang jadi rata kembali. Alhamdulillah.

Nulis-nulis cerita fiksi emang enak sekali. Gue serasa seperti Tuhan. Gue bisa menentukan nasib tokoh yang gue karang. Bisa nasibnya bahagia, bisa juga malah menderita. Sadis banget ya gue. hehehe. Gue serasa jadi sutradara yang menentukan jalan cerita.

Kali ini gue mau buat cerita tragis. Sangat tragis. Sampai-sampai lo pasti meringis setelah baca cerita mini gue ini.

Namanya Iskandar. Orang betawi asli. Dia jatuh cinta sama Saodah setengah mati. Namun Saodah gak demen sama die. Padahal, Iskandar sudah mengeluarkan jurus-jurus pamungkas dari Bruce Lee sampai pendekar si Pitung dari Betawi. Tapi tetep aja tuh Saodah gak demen sama Iskandar.

Iskandar mencoba mencari care agar Saodah klepek-klepek sama dirinya. Iskandarpun berguru kepada orang pinter. Dia belajar ilmu memelet wanita. Dia belajar bagaimana cewek yang tadinya gak demen sama die jadi berubah demen. Tapi sayangnya, ilmu yang dia pelajari adalah jenis ilmu hitam yang jauh dari ajaran agamanye.

Iskandar jadi kagak pernah sholat. Apalagi sholat 5 waktu. Hari-harinya hanya diisi untuk belajar dan belajar ilmu pelet dan santet. Dalam waktu cuma setahun, Iskandar sudah bisa menguasai ilmu pelet dan santet yang dipelajarinya dari Ki Sentot Alibaba di daerah Muara Gembong.

Singkat cerita, Iskandar balik lagi ke kampung halamannya. Emak babehnya sampe bingung ngeliat perubahan dan kelakuan tuh anak. Biasanya rajin ngaji ama sholat jamaah di masjid. Iskandar justru malah rajin ngumpetin diri sambil ngucapin mantra-mantra yang kagak karuan.

Suatu ketika Iskandar ketemu Saodah lagi. Dengan ilmunya, Saodah dia pelet. Saodah jadi demen sama Iskandar. Kemane-mane Saodah selalu menemani Iskandar. Sampai pada suatu hari, keperawanan Saodah dirampas sama Iskandar. Padahal mereka belum kawin dan resmi sebagai sepasang suami istri.

Saodah nangis, dan menjerit ketika diketahuinya die kagak perawan lagi. Ilmu peletIskandar rupanya langsung ilang, begitu dia sudah bersetubuh dengannya. Saodahpun berlari kencang, dan sangat kencang. Dia kagak tau kalau di depannya ada mobil truk tronton yang melaju dengan kencang.

"Brak!" suara mobil menubruk Saodah dengan kencang. Saodah mati seketika dengan tubuh yang ancur. Ih ngeri ngeliat potongan tubuhnya. Darah dan daging Saodah berceceran kemane-mane. Sopir Truk pun langsung kabur dengan menekan gas mobilnya kenceng-kenceng takut diamuk masa.

Iskandar melihat kejadian maut itu. Dia liat dengan jelas Saodah ditabrak sama truk. Dia gak percaya apa yang dia lihat. Dia hanya bisa berucap, "Astaghfirullah!".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x