Mohon tunggu...
Hamba Allah Pejuang UMKM
Hamba Allah Pejuang UMKM Mohon Tunggu... Pejuang UMKM

Lahir tanggal 4 Mei 1978 di kawasan pesisir selatan Kota Yogyakarta. Pendidikan S1 Program Studi Manajemen, S2 Program Studi Magister Manajemen dan Marketing Professional Certified. Terjun ke dunia kewirausahaan mulai tahun 1999 melalui beberapa usaha yang dirintis saat itu.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Ma'ruf Amin Keluhkan UMKM Belum Tersentuh Pasar Modal, Indonesia Equity Exchange Jawabannya

20 Desember 2019   09:06 Diperbarui: 20 Desember 2019   09:19 7 0 0 Mohon Tunggu...

Salahsatu kebutuhan bagi UMKM untuk berkembang adalah permodalan. Meskipun menjadi terbuka bukan satu satunya jalan, namun menjadi perusahaan terbuka menawarkan banyak keunggulan. Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyinggung PT Bursa Efek Indonesia (BEI) yang dianggap belum memberikan kesempatan kepada UMKM untuk mencari modal di pasar saham. Padahal jumlah UMKM begitu besar.

Hal itu disampaikannya saat menghadiri peringatan HUT Asosiasi Emiten Indonesia (AEI) ke-31 di Main Hall BEI, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

"Dunia usaha di Indonesia masih didominasi sektor UMKM. Jumlahnya 59 juta dan jumlah itu masih terus bertambah. Namun demikian mayoritas UMKM tersebut masih belum tersentuh dunia pasar modal atau tercatat dalam Bursa Efek Indonesia (BEI)," tuturnya.

Ma'ruf menilai dengan UMKM yang mampu menawarkan sahamnya kepada publik akan memperoleh keuntungan yang dapat menjadi tambahan modal bagi usahanya.

"Untuk itu, diharapkan kepada seluruh anggota AEI dapat bekerja sama atau ber-partnership dengan UMKM, sehingga di masa yang akan datang akan semakin banyak jumlah UMKM naik kelas dan bahkan mampu berkancah di pasar modal," tambahnya.

Namun sebenarnya BEI sudah menyediakan akses bagi UMKM dan perusahaan rintisan yang ingin mencari dana di pasar modal. BEI telah meluncurkan papan akselerasi yang bisa dimanfaatkan oleh UMKM dan bahkan perusahaan start up yang belum memperoleh kentungan.

Sebelumnya, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan Hoesen mengakui OJK sering dikritik bahwa pasar modal tidak bisa diakses oleh pengusaha kecil. Sehingga muncul pandangan bahwa pasar modal hanya untuk perusahaan besar.

"Kami selalu dikritik pasar modal hanya untuk pengusaha-pengusaha besar," ujarnya acara Perayaan HUT AEI di Gedung BEI, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

Namun demikian kondisi ini sepertinya akan berubah dengan hadirnya Indonesia Equity Exchange. Berbeda dengan Indonesia Stock Exchange yang biasanya diisi dengan perusahaan yang bermodal miliaran rupiah dalam Tbk, di Indonesia Equity Exchange hanya dengan asset puluhan juta, perusahaan sudah bisa melakukan Mini Tbk.

Selain itu, dengan menawarkan kecepatan layanan dengan tetap disertai profesionalitas, diharapkan IEX akan menjadi bursa baru yang lebih maju dan dapat mendongkrak pasar modal di Indonesia.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x