Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Pegawai

Pengguna angkutan umum yang baik dan benar.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

[Esai Foto] Suasana MRT Jakarta Saat PSBB

19 September 2020   12:41 Diperbarui: 20 September 2020   00:23 908 22 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Esai Foto] Suasana MRT Jakarta Saat PSBB
PSBB Jakarta membuat jumlah penumpang MRT Jakarta menurun (foto: widikurniawan)

Digadang-gadang sebagai tonggak menuju peradaban baru, MRT Jakarta yang baru berumur setahun lebih sedikit harus menghadapi ujian berat berupa pandemi Covid-19. Moda transportasi modern yang mulai menjadi andalan warga Jakarta ini harus menerima kenyataan bahwa penumpang tak lagi seramai sebelum pandemi.

Hand sanitizer dengan latar belakang peron Stasiun MRT Istora Senayan yang terlihat sepi di jam sibuk (foto: widikurniawan)
Hand sanitizer dengan latar belakang peron Stasiun MRT Istora Senayan yang terlihat sepi di jam sibuk (foto: widikurniawan)
Berdasarkan pengamatan saya ketika menggunakan MRT menuju tempat kerja, di jam sibuk pagi hari dan sore hari tak lagi ada kepadatan penumpang seperti saat sebelum pandemi. Terlebih ketika PSBB total kembali diterapkan di DKI Jakarta sejak 14 September lalu, sering kali saya menemui suasana ketika satu gerbong hanya diisi kurang dari lima orang atau bahkan isinya hanya saya sendirian.

Hmm, jadi serasa MRT punya pribadi.

Penumpang harus disiplin menerapkan protokol kesehatan (foto: widikurniawan)
Penumpang harus disiplin menerapkan protokol kesehatan (foto: widikurniawan)
Sepi gaes di gerbong ini (foto: widikurniawan)
Sepi gaes di gerbong ini (foto: widikurniawan)
Jika begini, petugas tak perlu repot melakukan pembatasan penumpang yang hanya 62-67 orang per kereta, karena jumlah penumpang pun faktanya sering kurang dari itu.

Area stasiun pun kerap terlihat sangat lengang, terutama di stasiun-stasiun yang biasanya memang terbilang sepi seperti Stasiun ASEAN dan Stasiun Bundaran Senayan. Saat PSBB ini, tak jarang terlihat pemandangan ketika jumlah petugas justru lebih banyak dibanding penumpang yang lalu lalang di area stasiun.

Penampakan Stasiun MRT layang ASEAN (foto: widikurniawan)
Penampakan Stasiun MRT layang ASEAN (foto: widikurniawan)
Pintu masuk stasiun MRT bawah tanah Istora Senayan (foto: widikurniawan)
Pintu masuk stasiun MRT bawah tanah Istora Senayan (foto: widikurniawan)
Soal jadwal pelayanan di masa PSBB total ini, MRT Jakarta memberlakukan jam operasional dari pukul 05.00 WIB hingga 20.00 WIB dengan selang waktu antar MRT 10 menit. Jadwal itu berlaku dari tanggal 17-20 September 2020. Sedangkan mulai tanggal 21-27 September 2020, jam operasional adalah pukul 05.00 WIB hingga 19.00 WIB dengan selang waktu antar MRT 10 menit.

Papan penunjuk jadwal keberangkatan kereta (foto: widikurniawan)
Papan penunjuk jadwal keberangkatan kereta (foto: widikurniawan)
Dari jadwal itu ada perbedaan di jam operasional maksimal dan selang waktu antar MRT. Jika sebelumnya di jam sibuk selang waktu diterapkan 5 menit, kini tak ada perbedaan lagi antar jam sibuk dan di luar jam sibuk, sama-sama selang waktunya 10 menit.

Tentu saja para pekerja yang tidak WFH dan biasa mengandalkan MRT Jakarta untuk transportasi, terpaksa harus menyesuaikan lagi dengan jadwal tersebut.

Jika harus berdiri di dalam MRT, perhatikan tanda ini (foto: widikurniawan)
Jika harus berdiri di dalam MRT, perhatikan tanda ini (foto: widikurniawan)
Saat pandemi menyerang dunia, bisa dibilang MRT Jakarta menjadi salah satu terbaik untuk area publik yang menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. Sebagai salah satu pengguna jasa MRT Jakarta, saya tiap hari menyaksikan sendiri bagaimana petugas-petugas MRT Jakarta begitu disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Dari mulai penumpang masuk ke area stasiun, petugas akan sigap memeriksa suhu tubuh setiap orang yang hendak masuk area peron. Semua front liner pun terlihat mengenakan masker, face shield dan sarung tangan dalam melayani pelanggan.

Kebersihan juga menjadi hal paling dijaga di area stasiun maupun di dalam MRT. Bahkan seiring sepinya penumpang, petugas kebersihan tetap dituntut untuk selalu sigap setiap saat membersihkan area stasiun seperti toilet, eskalator, lift, tangga dan sebagainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN