Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Pegawai

Blogger, senang menulis, jeprat-jepret, masak nasi goreng dan jalan-jalan ........ wdkrn.com

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Harapan Versus Realita di Bulan Ramadan

6 Mei 2019   13:19 Diperbarui: 6 Mei 2019   13:24 0 1 0 Mohon Tunggu...
Harapan Versus Realita di Bulan Ramadan
foto by widikurniawan

Ramadan pun telah tiba di tahun ini. Semua menyambut gembira, semua orang bersuka cita.

Eh, tunggu... benarkah?

Memangnya apa pernah kita lihat orang-orang bersorak gembira merayakan datangnya bulan Ramadan yang penuh berkah? Merayakan dengan penuh semangat bak pemain sepakbola yang berhasil membobol gawang lawannya?

Ah, tentu tidak seperti itu kawan.

Ramadan tahun ini, seharusnya saya harus jujur bertanya pada diri saya sendiri. Apakah saya gembira karena setiap amal perbuatan akan mendapat pahala yang berlipat ganda, ataukah saya hanya gembira karena tak lama lagi bakal dapat THR alias penghasilan yang berlipat ganda.

Ramadan tahun ini umur saya sudah lebih tua daripada saat menjalani puasa di bulan Ramadan tahun lalu. Demikian juga anda bukan?

Sudah lebih tua tapi kok rasa-rasanya semangat berpuasa saya kurang lebih masih mirip dengan saat-saat belajar berpuasa waktu kecil dulu. Iya, sebabnya saya masih mikirin nanti malam enaknya buka puasa dengan apa ya? Harapannya tentu makin tua makin saleh, realitanya?

Saya akui saya juga masih suka enggan membuka mata ketika sahur menjelang. Padahal lauk sarden, telur ceplok, abon, mie instan, atau apapun itu sudah menanti untuk disantap.

Dari kecil saya juga sudah tahu jika berpuasa itu tidak hanya tentang tidak makan dan tidak minum saja. Lebih dari itu, para orang tua dan kawan-kawan sepermainan saya dulu suka bilang kalau saya bohong berarti puasanya batal. Puasa tapi tidak sholat juga sama artinya cuma dapat lapar dan dahaga saja. Demikian pula kalau marah dan nangis, langsung saja saya kena olok-olok kawan bahwa puasa saya sudah batal. Padahal kalau dipikir-pikir, mengolok-olok orang lain saat puasa juga termasuk perbuatan yang berpotensi menggerus pahala puasa.

Tapi saya harus bersyukur, saat bulan Ramadan, seolah-olah ada rem otomatis dalam diri saya untuk tidak meluapkan emosi begitu saja. Jika setiap pagi berdesakan di kereta saya sering kesikut dan keinjak lalu spontan menggerutu bahkan kadang tega membalas, saat puasa saya bisa lebih kalem dan mencoba untuk memaknai bahwa senggolan dalam transportasi umum adalah hal yang tidak disengaja dan hanyalah secuil ujian yang gampang dilalui.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x