Mohon tunggu...
wawan s
wawan s Mohon Tunggu... Buruh - Belajar menulis

Belajar menulis. Menulis sambil belajar

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Yakin Kita Akan Segera Beralih ke Metaverse?

3 Desember 2021   17:16 Diperbarui: 3 Desember 2021   17:42 354 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Digital. Sumber ilustrasi: PEXELS/ThisIsEngineering

Awal bulan Nopember, Facebook mengubah nama perusahaannya menjadi Meta. Perubahan ini ternyata bukan sekedar nama belaka, namun juga merupakan target yang ingin dikejar oleh raksasa media sosial tersebut. Meta berasal dari kata Metaverse. Nicke Clegg, kepala urusan global Facebook menyebut, ambisi mewujudkan metaverse ini diharapkan terlaksana dalam lima belas tahun kedepan.

Metaverse merupakan ruang virtual yang diciptakan dan bisa dijelajahi oleh pengguna tanpa pertemuan fisik.

Memang konsep Metaverse belum jelas, dan disebut masih spekulatif. Namun raksasa teknologi lain, yaitu Microsoft, juga berencana membangun Metaverse. Sebuah analisa menyebut bahwa Microsoft memiliki peluang sukses lebih besar, karena bisa masuk melalui jaringan IT perkantoran. 

Dari lingkungan perkantoran ini akan membuka jalan menuju rumah tangga dan lingkungan pendidikan. Bandingkan dengan Facebook yang hanya menggunakan jalur media sosial.

Memang ini baru konsep. Ibarat mau membangun, baru gagasan liar yang belum ada tim perencananya. Namun keterlibatan dua perusahaan tersebut, menunjukkan bahwa keduanya ingin membawa kita ke arah tersebut.

Apakah semua orang setuju dengan konsep tersebut? Tentu ada yang tidak setuju. Saya sendiri termasuk pihak yang ikut mempertanyakan bagaimana dampak negatif yang mungkin timbul dari Metaverse. Dunia memang tidak sempurna, namun kita juga harus semakin sadar akan sisi kelam teknologi, ketika teknologi tersebut makin merasuk dalam kehidupan kita.

Lihat saja dampak media sosial. Teori tubuh yang termediasi (mediated body) menyatakan bahwa indera yang bersentuhan langsung dengan rangsangan, dalam hal ini obyek di luar tubuh, akan memberikan dampak yang berbeda dengan indera yang termediasi ketika "menikmati" obyek yang sama. 

Melihat bunga sungguhan, berbeda dengan melihat film tentang bunga. Bertemu melalui videocall tentu berbeda dengan bertatap muka di kehidupan nyata. Bertukar gagasan melalui pesan teks tentu berbeda dengan ngobrol dalam kehidupan nyata.

Media sosial ini terus menjamur seiring dengan pertumbuhan penjualan smart phone. Karena saat ini semakin sedikit orang yang mengakses media sosial melalui laptop, apa lagi desktop. Smartphone menghadirkan kemudahan untuk mengakses, karena smartphone bisa masuk di kantong.

Apakah kita bisa mengukur seberapa destruktifnya media sosial dalam hidup manusia? Perlu penelitian untuk menjawabnya. Namun saya mencoba untuk menunjukkan indikasinya. Memang bukan hubungan langsung antara pengguna media sosial dan korban efek negatif media sosial. 

Asumsi yang saya gunakan adalah smartphone digunakan untuk mendukung pemakaian media sosial. Data tahun 2020 menunjukkan bahwa 90% smartphone digunakan untuk mengoperasikan aplikasi. Dan daftar aplikasi yang terpopuler adalah chat (90,7%), social media (88,4%) dan entertainment (67,2%) .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Digital Selengkapnya
Lihat Digital Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan