Mohon tunggu...
Wahyu Sapta
Wahyu Sapta Mohon Tunggu... Penulis - Penulis #Peraih Best In Fiction Kompasiana Award 2018#

Menyatulah dengan alam, bersahabatlah dengan alam, ikuti alirannya, lalu kau rasakan, bahwa dunia itu indah, tanpa ada suatu pertentangan, damai, nyaman, teratur, seperti derap irama alam berpadu, nyanyian angin, nyanyian jiwa, beiringan, dekat tapi tak pernah berselisih, seimbang, tenang, alam, angin, jiwa, mempadu nyanyian tanpa pernah sumbang...

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Cerita Pengalaman Pertama Menjadi Narasumber di Kotekatalk 114 tentang Kompasianival

1 Desember 2022   10:40 Diperbarui: 1 Desember 2022   14:03 483
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pengalaman pertama menjadi narasumber di acara Kotekatalk 114 tentang Kompasianival. | Foto: dok. Koteka.

Suatu hari saya dihubungi Mbak Gana. "Mbak, mau nggak jadi narasumber di Kotekatalk ke-114 lewat zoom?" tanya dia. "Serius?" batin saya. Tahu diri lah saya, nggak pinter ngomong. Okelah jika menulis, mungkin saya lebih mahir. Tapi kalau berbicara, kadang demam panggung. 

Tapi saya iyakan saja tawaran Mbak Gana. Temanya Kompasianival. Nantinya dalam acara, akan membahas pendapat saya tentang Kompasianival. 

"Kamu pernah datang ke Kompasianival kan mbak? Nanti kamu enggak sendirian jadi narasumber. Ada Mbak Riap Windu juga," kata Mbak Gana. 

"Baiklah, siapa takut?" batin saya menyemangati diri sendiri.

Saya pernah datang di Kompasianival dua kali, tahun 2017 dan 2018, dimana saya masuk nominasi Best in Fiction Kompasiana Award. Saya datang sebagai penghargaan kepada teman, karena telah memilih saya, masuk dalam nominasi di tahun tersebut.

Jarak Semarang-Jakarta lumayan jauh bagi saya. Butuh effort yang lumayan juga untuk sampai ke lokasi perhelatan Kompasianival. 

Tahun 2017 saya datang naik kereta api. Ditemani suami dan anak bungsu. Kebetulan juga ada kakak yang tinggal di Jakarta. Jadi sebelum ke acara, saya ke rumah kakak terlebih dahulu, lalu ramai-ramai berlima, bersama kakak dan keponakan ke acara tersebut.

Sayangnya di tengah acara, saya mendapat kabar bahwa ayah saya masuk rumah sakit. Memang sih sejak awal saya ragu-ragu untuk berangkat, mengingat sakitnya ayah yang sudah keluar masuk rumah sakit. Akhirnya sebelum puncak acara, saya pulang terlebih dahulu. 

Alhamdulillah masih bisa menemani beliau selama dua hari, sebelum beliau wafat. Pada saat itu, saya sangat sedih sekali. Betapa tidak, cinta pertama saya, meninggalkan saya untuk selama-lamanya. Pada tahun 2017, Kompasiana Award Best in Fiction diraih oleh Mbak Lilik Fatimah Azzahra. 

Alhamdulillah tahun 2018 saya kembali masuk nominasi kategori Best in Fiction. Kali ini saya berangkat naik pesawat untuk mempersingkat waktu, karena masih banyak yang harus diurus di Semarang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun