Mohon tunggu...
Wahyu Aji
Wahyu Aji Mohon Tunggu... ya begitulah

Insan yang suka mendeskripsikan masalah dengan gaya santai

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Kelapa Sawit Tidaklah Seberdosa Itu

25 Desember 2019   20:56 Diperbarui: 25 Desember 2019   21:07 78 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kelapa Sawit Tidaklah Seberdosa Itu
tribunnews.com

  

Pagi hari pada bulan September silam, terpantau tak ada sama sekali sinar terang dari matahari seperti biasanya. Beberapa hari yang lalu, matahari pagi selalu bersinar jingga terang di ufuk timur yang terlihat dari atas atap rumah tetangga saya. 

Namun untuk hari ini dan setelahnya, hanya terlihat gumpalan putih yang menutupi matahari pagi. Sialnya, daerah saya terkena dampak asap. Hal itu berlangsung hingga beberapa hari hingga sekarang.

Penyebab utamanya tentu saja adalah kebakran. Lumayan, tanah gambut di daerah saya cukup banyak ditambah cuaca yang terik. Alhasil, kebakaran seringkali terjadi. Belum lagi ulah beberapa oknum yang senantiasa menyulut api untuk kepentingan pribadi pada luasan lahan yang mana hal tersebut semakin menambah kontribusi sebaran asap di daerah saya.

Berbagai sebab pun dicari cari, yang paling santer terdengar adalah karena perkebunan kelapa sawit. Isu ini sudah menjadi topik yang tak pernah usang dimakan usia setiap musimnya. Selain kontroversi mengenai tata cara perluasan lahannya, kelapa sawit juga dituding sebagai penyebab utama kebakaran dan asap.

Beragam respon berdatangan, pro dan kontra dilayangkan. Kelapa sawit menjadi objek yang dipermasalahkan. Keresahan tersebut tentunya bukan tanpa alasan, seringkali kebakaran juga terjadi dimulai dari lahan yang ditanami oleh kelapa sawit. 

Kemudian, kebakaran juga terjadi ketika akan ada pembukaan lahan baru yang mana ditujukkan juga untuk kelapa sawit. Maka secara meyakinkan, setiap orang pun akan menganggap bahwa akar permasalahannya adalah kelapa sawit. Inilah yang perlu untuk ditindaklanjuti.

Kelapa sawit memang menjadi tanaman yang berpotensi besar menghasilkan keuntungan. Berbagai produk dan olahan dari kelapa sawit sangat bermanfaat bagi kehidupan sehari hari, seperti bidang pangan, farmasi, hingga kosmetik. Dari sana pulalah, negara ini mendapatkan devisa yang tinggi. Pada tahun 2018, industri sawit menyumbang devisa hingga 11, 8 USD.

Pemanfaatan kelapa sawit dengan benar tentunya akan menjadi sumbangsih yang menguntungkan bagi negara. Selain faktor dari tanamannya sendiri, kondisi geografis Indonesia juga mendukung untuk pendayagunaan kelapa sawit. Tak heran, dengan potensi seperti itu, Indonesia menjadi aktor utama dalam perdagangan sawit dunia. Menurut BPS sendiri pada tahun 2016, setidaknya ada 1.592 perusahaan yang bergerak dalam industri kelapa sawit.

Di lain pihak, narasi penolakan juga tetap ada. Kelapa sawit yang merupakan tanaman asli Afrika dengan segudang keuntungan tentunya tak bisa hanya ditanam denga skala kecil. Perlu lahan yang luas untuk mendulang keuntungan yang besar. Hal tersebut mengakibatkan berbagai pembukaan lahan (dengan cara dibakar) secara masif. 

Belum lagi penggunaan lahan yang tidak melihat kondisi tanah tersebut. Berbagai jenis tanah memiliki karakteristik masing-masing dan kemampuannya dalam mendukung suatu tanaman untuk tumbuh. Sering, kelapa sawit ditanam di lahan gambut yang mana karakteristik gambut adalah dapat menyimpan air dengan jumlah yang besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN