Mohon tunggu...
Lovely Christi Zega
Lovely Christi Zega Mohon Tunggu... Psikolog -

Untuk informasi terkini, terlengkap, dan terpercaya hubungi ketok magic kenalan terbaik anda.... - Pemilik majalah online a-and-o.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Waralaba Masakan Indonesia

7 Januari 2018   03:24 Diperbarui: 8 Januari 2018   01:09 1553
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Restaurant Garuda, restoran masakan Indonesia di kota Munich, Jerman - dok. pribadi

Siapa yang tak kenal pizza atau spagetti? Atau siapa yang belum tahu Sushi? Siapa yang tidak tahu burger atau fried chicken? Meskipun belum tentu semua orang pernah memakannya, sebagian besar orang tahu kira-kira makanan apa yang dimaksud dan berasal dari negara mana makanan yang disebutkan. 

Siapa yang tak kenal rendang, sate, gado-gado, bubur manado, soto, atau mie ayam? Bagaimana jika suatu saat atau saat ini sedang berada di luar Indonesia? Apakah kita akan dengan mudah menemukan makanan-makanan khas Indonesia ini?

Lalu mengapa kita dapat selalu menemukan restoran atau tempat makan yang menyediakan pizza atau burger di banyak negara? Makanan-makanan ini bahkan dapat kita temukan bukan hanya di kota-kota besar, namun juga dibanyak kota-kota kecil. Tanpa pernah berkunjung ke negaranya, kita tetap dapat menikmati kuliner nikmat khas negara tersebut. Lewat pizza, burger, atau sushi yang kita santap, kita dapat mengenal sekilas budaya negara tersebut lewat sajian kulinernya. 

Makanan Indonesia sebenarnya sudah cukup mendunia. Terbukti berdasarkan survei yang diadakan oleh CNN Travel pada bulan Juli 2017, tahu termasuk satu dari 50 makanan favorit warga dunia, tepatnya berada diurutan ke-41. Meski dipatenkan oleh Jepang, tahu yang berasal dari Indonesia telah mendunia. Salah satunya karena meningkatnya jumlah kaum vegetarian, tahu mentah kini juga dijual di minimarket-minimarket diseluruh dunia. Di restoran-restoran yang menyajikan masakan asia, sup atau hidangan sayur pun seringkali menggunakan tahu sebagai bahannya. 

Jika tahu masih agak global asal muasalnya, karena hanya disebut sebagai "Stinky Tofu, Southeast Asia", berbeda halnya dengan rendang yang benar-benar mengokohkan nama Indonesia di kancah kuliner dunia. Tidak tanggung-tanggung, survei yang pernah diadakan ditahun 2011 dan diadakan lagi pada tahun 2017 ini menempatkan rendang diurutan ke-11 sebagai makanan paling terenak sedunia. Urutan ini bahkan mengalahkan roti Croissant dari Perancis (urutan 21), Lasagna dari Italia (23), Fish and Chips dari Inggris (33), serta Hummus dari Timur Tengah (36). Rendang "hanya terkalahkan" kelezatannya oleh es krim (9), sup Tom Yum dari Thailand (8), Penang Assam Laksa dari Malaysia (7), Hamburger dari Jerman (6), Bebek Peking dari China (5), Sushi dari Jepang (4), Coklat dari Meksiko (3), serta Pizza Neapolitan dari Italia (2). Meski tidak menempati urutan pertama, yang dalam survei ini ditempati oleh Sup Kari Massaman dari Thailand, kuliner Indonesia ternyata tidak hanya dikenal di dunia, namun bahkan digemari oleh warga dunia.

Menu Makanan di Restaurant Garuda, Munich, Jerman - dok. pribadi
Menu Makanan di Restaurant Garuda, Munich, Jerman - dok. pribadi
Di banyak kota besar di dunia, tidaklah sukar menemukan restoran Asia. Namun demikian, restoran Asia sejauh ini masih didominasi oleh masakan Thailand, Vietnam, Cina, dan Jepang. Meski demikian, restoran masakan Indonesia memiliki peluang untuk meluaskan jaringan kulinernya. Mengapa demikian?

Agama

Warga dunia memiliki agama yang berbeda-beda. Berbeda dengan kuliner di banyak negara, sebagian besar masakan Indonesia biasanya tidak menggunakan minyak babi atau bahan yang mengandung babi. Dengan demikian, masakan Indonesia dapat dikonsumsi oleh warga dari banyak negara di dunia. Dengan 1,8 milyar penganut agama Islam atau sekitar 24 % dari total populasi dunia, kuliner Indonesia memiliki potensi pangsa pasar yang sangat besar.

Selain muslim, pangsa pasar kelompok beragama lainnya yang dapat disasar oleh kuliner Indonesia adalah pangsa pasar pemeluk agama Hindu. Makanan Indonesia tidak melulu menggunakan sapi dalam hidangannya. Banyak masakan lezat khas Indonesia yang menggunakan ayam. Selain itu, masakan khas Indonesia yang banyak menggunakan rempah, rasanya tidak akan terlalu mengejutkan bagi pemeluk agama Hindu yang sebagian berasal dari India, yang masakannya terkenal kaya akan penggunaan rempah. Potensi ini dapat disasar untuk 1,15 milyar penganut agama Hindu atau sekitar 15-16% dari total populasi penduduk dunia.

Tentu saja penganut-penganut agama lain dapat menikmati nikmatnya santapan khas Indonesia. Hal yang membedakan disini adalah spesifikasi makanan yang dianjurkan atau tidak dianjurkan oleh agama tertentu. Kuliner Indonesia yang luas dan beragam, dapat menjadi solusi nikmat santapan lintas beragama.

Masakan Restaurant Garuda, Munich, Jerman - dok. pribadi
Masakan Restaurant Garuda, Munich, Jerman - dok. pribadi
Vegetarian

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun