Mohon tunggu...
Saverinus Kaka
Saverinus Kaka Mohon Tunggu... Saya adalah seorang Karyawan swasta yang sangat peduli dengan berbagai masalah sosial, politik, hukum dan bisnis.
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Penulis adalah seorang lulusan dari Universitas Pelita Harapan, Jakarta dengan Program Studi Magister Pendidikan (S-2), Konsentrasi pada Program Pengajaran Bahasa Inggris untuk Penutur Asing (Teaching of English for Speakers of Other Languages (TESOL)) pada tahun 2013. Menyelesaikan kuliah Strata satu (S-1) di Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa Yogyakarta dengan Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris pada tahun 1997. Setelah lulus, langsung mengajar di salah satu SMA swasta terkemuka di Jakarta. Pada tahun 2007-2013, menjabat sebagai Kepala sekolah di beberapa SMA swasta terkemuka di Jakarta. Tahun 2013-2015, Kepala Sekolah di sebuah Sekolah Internasional di Surabaya. Pada tahun 2016-2018, menjadi Manager HRD di sebuah Sekolah International di Jakarta. Saat ini menjadi Wakil Rektor di sebuah Universitas Swasta di Tangerang.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Wawasan Baru tentang Fungsi Otak dalam Pembelajaran Bahasa

20 Juni 2019   16:12 Diperbarui: 20 Juni 2019   16:34 0 1 0 Mohon Tunggu...
Wawasan Baru tentang Fungsi Otak dalam Pembelajaran Bahasa
dok. istimewa

Ketika mempelajari bahasa, sisi kiri otak secara tradisional dianggap sebagai pusat pemrosesan bahasa. Tetapi penelitian baru menunjukkan otak kanan memainkan peran awal yang penting dalam membantu pembelajar mengidentifikasi suara dasar yang terkait dengan suatu bahasa. Hal itu bisa membantu menemukan metode pengajaran baru untuk lebih meningkatkan keberhasilan siswa dalam mempelajari bahasa asing.

Bagi kebanyakan penutur asli bahasa Inggris, belajar bahasa Mandarin dari awal bukanlah tugas yang mudah.

Mempelajarinya di kelas yang pada dasarnya memadatkan program kuliah satu semester menjadi satu bulan pengajaran intensif - dan menyetujui otak Anda dipindai sebelum dan sesudah - mungkin tampak lebih menakutkan.

Tetapi 24 orang Amerika yang melakukan hal itu telah memungkinkan ilmuwan ilmu saraf (Neuroscientist) kognitif dari University of Delaware, Zhenghan Qi dan rekan-rekannya untuk membuat penemuan baru tentang bagaimana orang dewasa mempelajari bahasa asing.

Penelitian yang diterbitkan pada bulan Mei 2019 di jurnal NeuroImage, berfokus pada peran belahan otak kiri dan kanan dalam pemerolehan bahasa. Temuan ini dapat mengarah pada metode pengajaran yang berpotensi meningkatkan keberhasilan siswa dalam mempelajari bahasa baru.

"Belahan kiri dikenal sebagai bagian pembelajaran bahasa otak, tetapi kami menemukan bahwa belahan kananlah yang menentukan keberhasilan akhirnya" dalam mempelajari bahasa Mandarin, kata Qi, asisten profesor linguistik dan ilmu kognitif.

"Hal ini baru," katanya. "Selama beberapa dekade, semua orang fokus pada belahan kiri, dan belahan bagian kanan sebagian besar telah diabaikan."

Belahan kiri tidak diragukan lagi penting dalam pembelajaran bahasa, kata Qi, mencatat bahwa penelitian klinis pada individu-individu dengan gangguan bicara telah menunjukkan bahwa sisi kiri otak dalam banyak hal merupakan pusat pemrosesan bahasa.

Tetapi, katanya, sebelum individu mana pun - bayi yang belajar bahasa ibu mereka atau orang dewasa yang belajar bahasa kedua - mulai memproses aspek-aspek bahasa baru seperti kosa kata dan tata bahasa, mereka harus terlebih dahulu belajar mengidentifikasi suara-suara dasar atau elemen-elemen fonologisnya.

Selama proses membedakan "rincian akustik" dari suara-suara di mana sisi kanan otak adalah kuncinya, menurut temuan baru itu.

Para peneliti mulai dengan memaparkan 24 peserta dalam studi ini pada pasangan suara yang serupa tetapi dimulai dengan konsonan yang berbeda, seperti "bah" dan "nah," dan meminta mereka menggambarkan nada, kata Qi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x