Mohon tunggu...
Uwan Urwan
Uwan Urwan Mohon Tunggu... hai saya suka menulis puisi, menggambar, dan curhat.

Suka puisi, suka menggambar, suka kamu

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Seni dan Pemaknaan Kampung Warna-warni Jodipan, Malang

6 Desember 2019   02:03 Diperbarui: 6 Desember 2019   02:06 65 3 2 Mohon Tunggu...
Seni dan Pemaknaan Kampung Warna-warni Jodipan, Malang
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)

Hidupku tak pernah sedatar itu dengan warna. Sejak kecil selalu bahagia melihat pelangi yang bersemburat di langit usai hujan. Hujan yang membasahi tanah, tanah yang mengeluarkan aroma begitu tetes-tetes air jatuh membasahinya. Aroma itu terasa hangat dan sendu. Belum lagi ditambah suara rintik hujan yang menenangkan. Dari balik jendela, tetesan-tetesan itu merembes lewat kaca dan jatuh ke bawah.

Kampung Warna Jodipan jadi oasis di Malang

Begitu menginjakkan kaki di Kampung Warna Warni Jodipan dan Kampung Tridi, hal pertama yang terlintas adalah warna pelangi. Ada banyak warna, ada keceriaan, ada rasa manis, ada sendu, ada teduh, ada gelisah, ada banyak sekali kombinasi perasaan di sana.

Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Buatku, setelah bumi ini kejatuhan air yang berliter-liter itu, selalu ada yang menakjubkan, pelangi. Setelah kejatuhan akan datang kebahagiaan. Ya begitulah kiranya perumpanaannya meski warna-warni di langit itu hanya muncul sebentar.

Mungkin beberapa orang jadi anti dengan pelangi karena diasosiasikan dengan LGBTQ, tapi tak bisa dipungkiri warna-warni itu dipakai dalam banyak hal, di kue misalnya. 

Lagipula apakah kita, manusia, bisa menyelahkan keberadaan warna itu? Padahal alam sendiri yang menghadirkan pelangi setelah badai datang, di antara kesesakan hidup, dan lain-lain.

Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung Warna Jodipan yang bersebelahan dengan Kampung Tridi pun begitu. Ia  seperti oasis di antara monotonnya warna rumah-rumah di antaranya. Bisa dilihat dari atas atau dari jauh, Kampung Warna Jodipan sudah menjadi pusat pemandangan. 

Ada banyak warna di dalamnya yang mana satu sama lain terpisah sekaligus menyatu dalam kombinasi yang unik. Bayangkan saja kita sedang ada di gurun pasir kemudian di depan ada sumber air.

Pelangi juga menggambarkan aneka ragam perbedaan yang menjadi kesatuan utuh tapi tidak kehilangan esensinya. Tidak salah sih kalau pelangi diadopsi jadi simbol banyak kelompok atau demografi yang mengejar kesetaraan dan keberagaman.

Ragam warna itu menjadi simbol perdamaian dan ketenangan

Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Kampung warna warni Jodipan, Malang (Dok. Pribadi)
Menurutku Kampung Warna Jodipan dan Kampung Tridi tidak hanya tentang warna, tapi lebih ke perubahan dan penerimaan. 

Masyarakat yang tinggal di situ dan pengunjung secara tidak langsung diajarkan tentang banyaknya warna yang menghias di tembok, lantai, hiasan di dinding, ornamen-ornamen, sekaligus aneka bentuk yang kita sendiri kadang tidak bisa mendefinisikannya dengan baik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN