Mohon tunggu...
Urip Widodo
Urip Widodo Mohon Tunggu... Pensiunan yang sibuk menulis

Seorang yang ingin mewarnai dunia dengan tulisan yang bermanfaat

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Merdeka dengan Menulis, Menulis untuk Merdeka

24 September 2020   13:48 Diperbarui: 24 September 2020   13:50 17 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Merdeka dengan Menulis, Menulis untuk Merdeka
KITA MENULIS, Merdeka Menulis

Ulang tahuh kemerdekaan yang ke-75 tahun ini memang dirasakan berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pandemi Covid-19 yang melanda sejak awal tahun, belum menunjukkan akan berakhir. Bahayanya virus Covid-19 membuat semua membatasi diri, sehingga aktivitas pun terbatas. Bukan hanya aktivitas pribadi, tetapi juga aktivitas perusahaan, industri, perdagangan bahkan pemerintahan pun terimbas.

Manusia adalah makhluk yang istimewa. Istimewa sejak Allah SWT menciptakannya. Istimewa dengan dibekali akal, nurani dan perasaan. Salah satu keistimewaan manusia adalah selalu mencari solusi dari setiap keterbatasan. Lihat saja sekeliling kita, semua benda yang ada semuanya hasil daya pikir manusia untuk melewati keterbatasan yang dihadapinya. Sepeda motor, mobil, pesawat adalah contoh hasil kreativitas manusia dalam menyiasati keterbatasan transportasi.

Dalam kondisi kehidupan yang serba terbatas karena pandemi Covid-19 ini pun, telah lahir berbagai aktivitas alternatif untuk melawan keterbatasan. Sekolah tidak bisa dilaksanakan secara tatap muka, disiasati dengan pengajaran jarak jauh memanfaatkan teknologi internet. Begitupun aktivitas perdagangan, bisnis, dan lain-lain. Selama ada keinginan untuk terus berkarya, bagi manusia yang telah Allah SWT anugerahkan akal, tidak ada yang namanya hambatan. Akal manusia yang melahirkan daya pikir adalah sesuatu yang tidak bisa dihambat dan dibatasi.

Salah satu aktivitas yang cukup marak di masa pandemi ini adalah aktivitas menulis. Walaupun, setahun-dua tahun sebelum pandemi pun geliat aktivitas menulis sudah terlihat. Kebijakan WFH (work from home) dan social distancing, memancing kegairahan untuk menulis. Apalagi sekarang bermunculan pula penerbit-penerbit indie yang memudahkan para penulis pemula untuk menerbitkan naskah yang ditulisnya.

Kegairahan menulis ini semoga saja mengangkat derajat negara kita tercinta ini dari jurang klasifikasi negara dengan budaya literasi terendah. Semakin banyak penulis lahir dan semakin banyak buku diterbitkan, menunjukkan budaya literasi masyarakat kita sudah meningkat. Walaupun masih banyak tantangan untuk menyamai negara-negara yang budaya literasinya tinggi, seperti Jepang, Korea atau Inggris.

Semangat itu yang mendasari 75 orang dosen, yang sengaja menulis khusus dengan tema yang sama tentang kepenulisan dan kemudian diterbitkan menjadi buku dengan judul 'KITA MENULIS, Merdeka Menulis'. Diterbitkan bertepatan dengan hari ulang tahun kemerdekaan RI yang ke-75. Sehingga jumlah dosen yang dipilih untuk menulis sebanyak 75 orang, tentu bukan tanpa alasan. Sengaja angka 75 dipilih supaya semangat kemerdekaannya lebih terasa.

Tujuh puluh lima dosen yang diundang untuk menulis ini semuanya bernaung di bawah Yayasan Kita Menulis yang juga menjadi penerbit buku ini. Ketujuh puluh lima dosen ini berasal dari 58 PTN/PTS yang tersebar di 19 Provinsi. Kemudahan berkat teknologi internert memperlancar komunikasi daring di antara mereka, tanpa harus bertemu secara fisik. Jauhnya jarak, yang antar pulau, tidak menyurutkan semangat para dosen untuk turut berkontribusi di hari ulang tahun kemerdekaan, di sela-sela kesibukan mereka.

Secara umum naskah atau artikel itu ada 3 jenis, yaitu artikel ilmiah, artikel populer dan artikel ilmiah populer. Artikel ilmiah, kita tahu dari temanya, hasil sebuah penelitian, penuh dengan data, harus didukung referensi yang cukup serta teknis penulisannya pun terikat aturan-aturan kepenulisan yang sudah baku. Beberapa contoh dari naskah ilmiah adalah: skripsi, tesis, disertasi, jurnal, dan laporan.

Artikel populer sangat banyak kita temukan di media-media umum, cetak maupun online. Tidak ada aturan baku dalam penulisan artikel populer, selama itu bersifat informatif dan bermanfaat. Sehingga kita temukan gaya penulisan artikel populer terlihat santai, tidak kaku, beragam sesuai gaya bahasa penulisnya, dan tema-temanya yang ringan. Walaupun begitu, media-media tetap menetapkan syarat tertentu sebelum dimuat, seperti naskah tetap harus mengikuti aturan PUEBI dan jumlah tertentu untuk karakter atau kata.

Artikel ilmiah populer, ini sebenarnya gabungan dari kedua jenis naskah: ilmiah dan populer. Artikel ilmiah populer dilihat dari teknis penulisan mengikuti gaya penulisan artikel populer yang tidak baku, santai, lebih bersifat menghibur tetapi secara isi sangat informatif sebagaimana artikel ilmiah dan disertai sejumlah data atau referensi.

Buku setebal 332 halaman ini, menurut hemat saya masuk pada jenis tulisan atau artikel ilmiah populer. Saya mengambil kesimpulan tersebut, karena 75 artikel yang ada di buku ini semuanya ditulis dengan gaya bahasa atau gaya penulisan penulis (dosen) masing-masing, penerbit tidak mengharuskan aturan tertentu. Tema yang diangkat hampir semua berupa motivasi untuk menulis. Beberapa saja yang berisi tentang tips atau kiat menulis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN