Mohon tunggu...
Ufqil mubin
Ufqil mubin Mohon Tunggu... Rumah Aspirasi

Setiap orang adalah guru

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Kritikus dan Provokator di Indonesia

26 Mei 2019   10:26 Diperbarui: 26 Mei 2019   10:34 0 4 1 Mohon Tunggu...
Kritikus dan Provokator di Indonesia
Ilustrasi: watson.ch

Ada dua jenis kelompok yang berseberangan dengan pemerintahan Joko Widodo. Pertama, mereka yang mengkritik dengan narasi, gagasan, dan solusi. Kedua, kelompok yang cenderung menghujat, memprovokasi, dan menyebarkan hoaks di tengah-tengah masyarakat.

Pada kelompok yang pertama, mereka menawarkan gagasan yang berseberangan dengan pemerintah. Kelompok ini konsen memberikan kritik atas kebijakan pemerintah. Mereka tersebar di Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Non Governmnet Organization (NGO), akademisi, dan oposisi yang kini dipimpin Prabowo Subianto.

Jika diperhatikan secara seksama, belum ada satu pun dari kelompok ini yang ditangkap dan diadili atas gagasan-gagasannya yang kontra naratif dengan kebijakan pemerintah. Justru sebagian pendukung pemerintah berupaya dengan sungguh-sungguh memberikan jawaban, penghormatan, dan klarifikasi atas kritikan-kritikan yang dilontarkan kepada pemerintah.

Di titik tertentu, kelompok ini tidak menciptakan keresahan di masyarakat. Bisa dimaklumi. Mereka menawarkan arah baru bagi perbaikan masa depan Indonesia. Di ruang publik, gagasan-gagasan mereka dibicarakan dan beredar luas.

Kontra naratif seperti ini sejatinya sangat diperlukan bagi pemerintah. Sebaik apa pun kepemimpinan seorang kepala negara, tidak ada kebijakan yang benar-benar absen dari kelemahan dan kekeliruan. Pada kondisi tertentu, pemerintahan tanpa kritik, berpotensi menciptakan kesewenang-wenangan dan koruptif. Lewat kritik, tercipta keseimbangan atau check and balance.

Selama empat setengah tahun Presiden Jokowi menahkodai Indonesia, ada banyak kelemahan kepemimpinannya. Di sejumlah lembaga pemerintah, terdapat kelompok-kelompok yang diduga menjadi mafia. Mereka disinyalir tersebar di kementerian.

Penangkapan sejumlah menteri, anggota dewan, dan pegawai pemerintah di bawah garis komando kementerian oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuktikan bahwa terdapat celah kelemahan kepemimpinan Jokowi.

Di sinilah pentingnya kritikan dan pengawasan. Saya yakin Jokowi akan sangat memaklumi dan menghormati masukan dan koreksi dari elemen bangsa. Tanpa keterbukaan pada kritik dan masukan, arah pemerintahan beliau tidak akan berjalan sesuai semangat Reformasi.

***

Kelompok kedua yang berseberangan dengan Jokowi nampaknya terkonsentrasi dan tersentral sebagai haters ketimbang pengkritik yang ingin menciptakan keseimbangan perpolitikan nasional. Kelompok inilah yang banyak ditangkap dan diadili selama mantan Wali Kota Solo itu memimpin Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2