Mohon tunggu...
Sulistriono
Sulistriono Mohon Tunggu...

Mantan Auditor, yang berubah haluan menjadi konsultan SDM dan Trainer, Selalu belajar hal baru dengan tidak melupakan yang lama, ingin menjadi orang bermanfaat bagi sesama, dan berbagi motivasi follow my twitter @tyonarie2

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kesulitan Akan Memperkuat Pikiran Kita

8 Oktober 2015   06:47 Diperbarui: 8 Oktober 2015   06:47 95 1 1 Mohon Tunggu...

Setiap manusia tentunya tidak pernah ada yang berharap untuk mengalami kesulitan dalam hidupnya, namun kita sebagai manusia hanya bisa berencana dan berusaha, selebihnya adalah campur tangan Tuhan yang akan ikut andil dalam penentuan hasilnya.

Oleh karena itu, hampir semua manusia pernah mengalami kesulitan dalam hidupnya, namun tiap manusia akan mengalami kesulitan dalam derajat yang beda-beda. Karyawan dengan gaji pas UMR tentunya akan mengalami kesulitan hidup yang berbeda jika dibandingkan dengan kesulitan yang dialami oleh pemilik perusahaan tempatnya bekerja.

Seorang karyawan akan melihat bahwa Bos mereka seolah-olah manusia tanpa kesulitan hidup, karena mereka terlihat bergelimang harta, memiliki perusahaan, hidup mewah, dan lain sebagainya. Sebaliknya si Bos juga akan berpfikiran jika karyawan mereka meskipun dengan gaji pas pasan juga terlihat seolah-olah tidak ada kesulitan dalam hidup, karena si Bos melihat bahwa karyawan tersebut tidak perlu berfikir bagaimana caranya mempertahakan perusahaan agar bisa selalu memberi keuntungan, sehingga bisa membayarkan gaji karyawan secara tepat, dalam bahasa jawa sering kita sebut dengan istilah sawang sinawang dimana orang akan memandang orang lain lebih bahagia dari pada dirinya. Intinya adalah setiap orang tidak dibedakan level, pangkat, jabatan,ras, dan lain-lain tentunya pernah mengalami kesulitan. 

Banyak orang yang mengartikan bahwa kesulitan yang kita alami adalah ujian hidup.

Mungkin Anda akan setuju dengan peryataan tersebut, namun saya beropini lain, tidak semua kesulitan hidup adalah ujian hidup. mengapa saya beropini demikian, alasan utama saya adalah kesulitan hidup itu bersumber dari 2 (dua) hal yaitu:

# Sebagai akibat dari tindakan yang kurang baik di masa lalu

Misalnya seorang narapidana yang di penjara karena perbuatanya dimasa lalu, sehingga kesulitan hidup yang saat ini dialami oleh dia sendiri atau oleh keluarganya adalah sebagai hasil negatif dari tindakan negatif di masa lalu, saya memasukan hal ini bukan sebagai ujian hidup, namun sebagai karma atau hukuman atas tindakanya.

# Sebagai bagian dari proses menuju perubahan positif

Sebagai bagian dari proses menuju perubahan positif inilah yang saya sebut dengan ujian hidup. contohnya ketika kita seorang yang baru memulai bisnis, seringkali mengalami kegagalan, bahkan kebangkrutan, hal ini yang saya sebut sebagai ujian hidup, karena kesulitan yang dihadapi merupakan bagian dari proses menuju kebaikan. Contoh lain yang benar-benar terjadi dalam hidup saya juga saya kelompokan sebagai ujian hidup (baca posting saya dengan judul Bersyukurlah Atas Hal Buruk Dalam Kehidupan Kita).

Lalu bagaimana caranya kita menghindari kedua sumber tersebut?

Untuk point pertama tentunya harus kita hindari, yaitu dengan cara selalu berfikir sebelum bertindak, analisis dampak baik dan buruknya, mari posisikan diri kita pada posisi orang lain ketika akan bertindak, tempatkan kepentingan kita pada posisi yang seharusnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x